Konsep Dan Objek Studi Geografi

Diposting pada

Objek Studi Geografi – memiliki pengetahuan tentang lokasi, persamaan dan perbedaan peristiwa fisik dan manusia di bumi. biografi tidak hanya menjawab apa dan dimana di atas muka bumi.

Namun, juga Mengapa di situ dan tidak di tempat lainnya, kadang diartikan dengan lokasi pada ruang. Geografi mempelajari berbagai hal yang disebabkan oleh alam atau manusia serta penyebab yang menyebabkan hal itu terjadi.

Konsep Geografi

Tahukah Anda bahwa konsep tersebut memahami sekelompok fenomena atau gejala sehingga dapat digunakan untuk menggambarkan berbagai gejala atau fenomena yang sama? Sementara itu, konsep geografi adalah pemahaman dasar yang membentuk tubuh geografi. Berikut ini adalah konsep dan contoh geografis yang diterapkan.

Lokasi

lokasi adalah konsep utama yang akan digunakan untuk menjelajahi peristiwa geologis. konsep lokasi dibagi menjadi dua hal sebagai berikut:

Lokasi Absolut

Posisi absolut adalah posisi atau tempat yang terlihat dari garis lintang dan garis bujur. Ruang absolut adalah konstan dan tidak dapat digerakkan karena fenomena pada garis astronomi Bumi. Perbedaan astronomi dalam perbedaan iklim menyebabkan garis lintang dan garis bujur.

Lokasi Relatif

posisi relatif adalah posisi sesuatu sesuai dengan kondisi dan situasi di sekitarnya. kondisi dan kondisi dapat berupa lingkungan dan kondisi fisik, sosial, budaya, ekonomi dan transportasi.

posisi relatif dapat bervariasi tergantung pada perspektif pengguna, misalnya, nama benua, lautan, pulau, lautan, dll. misalnya posisi relatif Indonesia antara dua benua Asia dan Australia dan antara dua samudera India dan Pasifik.

Orang Indonesia segera kehilangan situasi ini. Misalnya, karena lokasinya terletak di antara dua samudera yang penuh dengan transportasi, manfaat ekonominya akan mendukung lalu lintas komersial dan meningkatkan sumber daya mata uang negara.

Jarak

jarak adalah panjang antara dua titik yang terdiri dari dua hal berikut.

Jarak Absolut

jarak absolut, M, km, dll. adalah ruang atau ruang antara dua posisi yang dijelaskan atau dijelaskan oleh pengukuran panjang dalam satuan pengukuran. Jarak absolut adalah jarak tetap dan tidak dapat diubah.

Jarak Relatif

jarak relatif adalah jarak yang ditempuh menggunakan unit waktu atau waktu perjalanan. misalnya, jarak antara Jakarta dan Bandung adalah 2 jam dari jalan tol Purbaleunyi.

Keterjangkauan

aksesibilitas ekonomi, alat yang digunakan, peralatan telekomunikasi dll. Ini adalah tingkat kenyamanan untuk mencapai tempat yang ditentukan oleh. Contoh lain adalah Papua, yang memiliki relief yang tidak teratur, bergunung-gunung, dan bergelombang. kondisi relaksasi membuatnya sulit untuk mencapai Papua melalui perkembangan fisik.

Pola

Model ini ialah model peristiwa geofisika biasa yang melacak interaksi antara komponen yang ada seperti model aliran Ali, model tata letak, dan lainnya.

Morfologi

Ini menunjukkan bentuk bumi dalam bentuk dataran dan pegunungan sebagai hasil dari energi endogen dan eksogen.

Aglomerasi

adalah sekelompok fenomena dalam suatu bidang, karena ada faktor yang mempengaruhi. Misalnya, kegiatan industri di wilayah Jakarta dan Jawa Barat terkonsentrasi di wilayah Jababeka, Pulogebang atau Tangerang.

Nilai Kegunaan

Ini ialah keuntungan yang diberikan suatu wilayah di bumi kepada makhluk hidup, itu tidak akan sama untuk semua orang. Bukit kapur, misalnya, seperti di Gunung Kidul.

Interaksi Interdependensi

itu adalah fenomena terkait, misalnya, interaksi antara desa dan kota. Misalnya, kota sebagai pemasok bahan produksi untuk desa dan desa sebagai pemasok tenaga kerja.

Diferensiasi Area

berbagai wilayah di bumi. ini dapat diamati dari pola kepemilikan suatu daerah dengan daerah lain.

Keterkaitan Keruangan

koneksi spasial adalah hubungan antara difusi suatu unsur dengan unsur lainnya di satu tempat. lalu lintas di Jakarta, misalnya, telah diblokir karena mobilitas pekerja yang rumahnya terletak di pinggiran Jakarta.

Perhatikan bahwa salah satu konsep geografis Marwan adalah konsep batas hidup. Konsep ini memiliki pemahaman bahwa permukaan bumi tidak sepenuhnya layak huni dan tidak digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia sebagai area bagi manusia dan makhluk hidup lainnya.

Kondisi kutub ini menjadi batasan kehidupan bagi makhluk hidup. yaitu, makhluk hidup memiliki batasan tertentu untuk bertahan hidup dan beradaptasi dengan lingkungannya. Contoh lain adalah wilayah padang pasir.

Objek Studi Geografi

Biografi adalah bidang luas yang menggabungkan berbagai ilmu. Secara umum, biografi dapat dibagi menjadi geografi manusia dan geografi fisik. biografi manusia berkaitan dengan aspek spasial aktivitas manusia dan budaya.

Geografi fisik berfokus pada geografi lingkungan alam. mereka bercampur menjadi satu untuk rangkaian atau urutan geografis. Sementara itu, objek studi geografi meliputi objek material dan objek formal.

Objek Material Geografi

suatu tujuan atau telah dipelajari dalam studi geografis. Secara umum, objek material geografis adalah atmosfer, litosfer, hidrosfer, biosfer, dan geosfer yang terdiri dari antroposfer.

  • atmosfer yaitu lapisan udara meliputi cuaca dan iklim
  • litosfer, yaitu lapisan-lapisan kulit bumi meliputi batu-batu
  • hidrosfer, yaitu lapisan air meliputi perairan di daratan maupun di laut.
  • biosfer, yaitu lapisan kehidupan meliputi flora dan fauna
  • antroposfer, itu yaitu lapisan manusia yang merupakan tema sentral di antara lapisan-lapisan lainnya dan diutamakan dalam kajiannya.

Objek Formal Geografi

objek geografis resmi berurusan dengan cara memecahkan masalah dan apakah metode atau pendekatan yang digunakan untuk menyelidiki suatu masalah.

  1. Aspek keruangan, memeriksa geografi dalam hal nilai berbagai kepentingan, antara lain.
  2. Aspek lingkungan, geografi mengeksplorasi tempat di unit regional dalam kaitannya dengan keadaan tempat dan komponennya. komponen terdiri dari komponen-komponen mati seperti tanah, air dan iklim.
  3. meneliti aspek regional, karakteristik geografis dan persamaan serta perbedaan wilayah dan wilayah. Dari sinilah muncul kawasan atau kawasan regional, seperti kawasan gurun, kawasan dengan karakteristik mirip gurun.
  4. Aspek waktu meneliti perkembangan wilayah berdasarkan perubahan temporal geografi dari waktu ke waktu.

Intinya, melindungi dan memelihara objek geografis berarti bergabung dengan serikat Indonesia. untuk menyediakan berbagai objek geografis yang dapat Anda lakukan dengan mengamati potensi pada objek-objek ini.

Melihat keanekaragaman objek geografis potensial akan menjadi satu kesatuan. Selain itu, dengan mengembangkan dan meningkatkan potensi suatu objek, dapat menjadi ciri khas masyarakat Indonesia.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih

Post Sebelumnya