Letak Geografis Indonesia (Lengkap)

Diposting pada

Letak Geografis Indonesia – Sebagai warga negara Indonesia yang baik, kita perlu mengetahui lokasi geografis Indonesia untuk meningkatkan cinta kita kepada negara ini.

Indonesia adalah salah satu negara yang beruntung. Bagaimana itu mungkin? Karena negara kita berada di daerah yang strategis.

Secara geografis, Indonesia terletak di antara benua Australia dan Asia dan antara Samudra Hindia dan Pasifik. Sedangkan secara astronomis Indonesia adalah 6o LU (lintang utara) – 11o LS (lintang selatan) dan 95o timur (bujur) – 141o timur (bujur timur).

Letak Geografis Indonesia

Letak Geologis

Lokasi geografis ialah lokasi suatu wilayah dilihat dari kenyataan di bumi, dan semua lokasi, termasuk Indonesia, memiliki lokasi geografis.

Lokasi geografis menentukan posisi suatu daerah dengan daerah lain.

Dari lokasi geografisnya, Indonesia terletak di antara benua Australia dan Asia dan antara Samudra Hindia dan Pasifik. Lokasi geografis Indonesia dibatasi oleh negara lain sebagai berikut:

  • Di utara, Indonesia berbatasan dengan Malaysia, Singapura dan Filipina
  • Indonesia berbatasan dengan Australia di selatan
  • Di barat, Indonesia berbatasan dengan Samudera Hindia
  • Di timur, Indonesia berbatasan dengan Papua Nugini

Baca Juga Pengertian Demografi Lengkap

Dampak Letak Geografis Indonesia

  • Indonesia memiliki tiga iklim utama: iklim hangat (tropis), iklim muson (musim) dan iklim maritim.
  • Iklim muson disebabkan oleh pengaruh muson yang mengubah arah setiap enam bulan. Angin yang bertiup dari timur laut dan musim kemarau menghasilkan musim kemarau dari bulan April hingga Oktober. Sementara itu, angin datang dari barat daya dan basah, menyebabkan musim hujan turun dari Oktober hingga April.
  • Iklim laut diciptakan oleh negara Indonesia, yang dikelilingi oleh banyak lautan dan samudera. Sehingga iklim di Indonesia ini menyebabkan lebih banyak musim hujan.
  • Sementara iklim yang hangat atau tropis menyebabkan rata-rata udara di Indonesia menjadi panas. Ini karena Indonesia adalah negara di sekitar garis katulistiwa.
  • Lokasi geografis Indonesia juga memastikan bahwa Indonesia memiliki dua musim. Ini dipengaruhi oleh monsun yang berhembus setiap enam bulan.
  • Selain itu, lokasi Indonesia di persimpangan lalu lintas dunia membuat Indonesia sangat sibuk dan menguntungkan dari perspektif ekonomi.

Kelebihan dan Kekurangan Letak Geografis Indonesia

Nah, berikut ini beberapa keuntungan karena lokasi geografis Indonesia:

  • Indonesia terletak di antara dua benua, yaitu Asia dan Australia. Sehingga Indonesia dapat membangun hubungan yang baik di negara-negara benua.
  • Begitu banyak pulau di Indonesia yang membuat Indonesia kaya akan budaya.
  • Lautan luas dan pesisir panjang memungkinkan hasil laut Indonesia yang kaya seperti ikan, karang, minyak bumi dan mineral lainnya.
  • Indonesia terletak di daerah tropis dan karena itu kaya akan hasil hutan karena ada begitu banyak spesies tanaman dan tanaman hidup yang mudah.
  • Tanah subur di Indonesia menghasilkan banyak jenis pertanian.
  • Indonesia adalah paru-paru dunia karena luasnya wilayah hutan di Indonesia.

Selain kelebihannya, lokasi geografis Indonesia memiliki beberapa kelemahan:

  • Kemungkinan kerusakan lingkungan fisik seperti tanah kritis dan keausan, polusi air dan udara.
  • Pengembangan kerusakan lingkungan biotik seperti pembalakan liar, kerusakan flora dan fauna, kerusakan sistem pesisir, kelautan dan sungai.
  • Kerusakan sumber daya alam seperti penambangan ilegal, penangkapan ikan secara ilegal dan penggunaan berlebihan.
  • Bencana alam, gempa bumi, tanah longsor, tsunami, erosi, banjir, kekeringan, badai dan sejenisnya.
  • kurangnya pengembangan potensi artistik dan budaya lokal dari karakteristik etnis dan memudar kehidupan, dimulai dengan bahasa, adat istiadat, perumahan dan proses sosial.

Selain itu, Indonesia terletak di 95 ° bujur timur – 141 ° bujur timur (bujur timur). Sebagai hasil dari lokasi ini, Indonesia memiliki tiga zona waktu.

Letak Fisiografis

a. Waktu Indonesia bagian Barat (WIB)

Wilayah di Indonesia Barat memiliki perbedaan waktu +7 hingga GMT (Greenwich Mean Time). Wilayahnya adalah Sumatra, Jawa, Madura, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

b. Waktu Indonesia bagian Tengah (WITA)

Wilayah Indonesia memiliki perbedaan waktu dari +8 hingga GMT (Greenwich Mean Time). Daerah-daerah tersebut meliputi Bali, tengara Nusa, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Pulau Sulawesi, dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

Baca Juga Pengertian Garis Bujur dan Fungsinya

c. Waktu Indonesia bagian Timur (WIT)

Indonesia Timur memiliki perbedaan waktu +9 melawan GMT (Greenwich Mean Time). Daerah-daerah tersebut meliputi Kepulauan Maluku, Papua, Papua Barat dan pulau-pulau di sekitarnya.

Selain itu, lokasi astronomi Indonesia memiliki pengaruh sebagai berikut:

  • tidak mengalami musim dingin yang sulit
  • Suhu biasanya hangat hingga panas
  • curah hujan yang cukup tinggi
  • Ada banyak hutan hujan tropis. Hutan hujan tropis adalah kumpulan hutan yang khas dari iklim tropis. Hutan hujan tropis berkontribusi paling besar terhadap oksigen di seluruh dunia, dan Indonesia adalah salah satunya.
  • memiliki beragam flora dan fauna yang berbeda. Karena lokasinya yang astronomi, yang memasuki iklim tropis, Indonesia memiliki beragam flora dan fauna yang dilindungi.
  • lahan pertanian subur. Berada di garis katulistiwa dan memiliki iklim tropis tidak berarti bahwa Indonesia memiliki tanah subur yang juga mudah ditanam.
  • memiliki produk pertanian dan perkebunan yang dapat membantu perekonomian negara. Ini adalah dampak berkelanjutan dari lahan pertanian. Dengan lahan pertanian yang subur ini, produk pertanian dan perkebunan dari Indonesia akan mencapai hasil yang sangat baik. menjadi salah satu tempat wisata paling populer.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih