Contoh Hipotesis

Diposting pada

Contoh Hipotesis – Kita semua harus melakukan penelitian, bukan? Namun, ada faktor pertama yang perlu dilakukan sebelum melakukan penelitian yang mendefinisikan masalah yang sedang diselidiki.

Setelah seluruh rumusan masalah selesai, kita dapat melakukan penelitian, dan hal berikutnya yang kita butuhkan adalah sebuah hipotesis.

Apa hipotesisnya? Apa sajakah jenis hipotesis? Dan bagaimana Anda melakukannya? dan apa saja contoh hipotesis ini? Mari kita simak saja pembahasan hipotesis berikut ini.

Definisi Hipotesis

Hipotesis biasanya berasal dari kata Yunani untuk “hypo”, yang berarti di bawah ini, dan “tesis”, yang berarti konfirmasi, pendapat atau kepastian.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa hipotesis adalah tanggapan sementara terhadap masalah yang masih berprasangka atau dugaan, karena kebenaran harus terlebih dahulu diverifikasi oleh penyelidikan.

Pernyataan kedua mengatakan bahwa hipotesis adalah pendapat yang kebenarannya masih belum pasti dan masih perlu diuji terlebih dahulu untuk membuktikan keseluruhan kebenaran melalui percobaan. Jika eksperimen terbukti benar, maka hipotesis dapat disebut teori.

Baca Juga Pengertian Pengawasan : Kuantitas, Kualitas dan Waktu

Karakteristik Dari Hypothesis

Bahkan, siapa pun dapat membuat asumsi ini, apakah mereka digunakan untuk tujuan penelitian atau untuk tujuan lain. Berikut ini adalah fitur dari hipotesis, yaitu:

  • Pendapat harus faktual dan kebenaran dapat diuji.
  • Hipotesis harus menunjukkan hubungan dengan pernyataan masalah.
  • Opini harus terkait dengan sains dan juga sejalan dengan perkembangan ilmiah.
  • Hipotesanya harus sederhana.
  • Harus bisa menjelaskan fakta.

Manfaat Dari Hypothesis

Pada dasarnya, hipotesis digunakan dalam penelitian karena memiliki banyak manfaat bagi semua orang. Berikut ini beberapa keunggulan hipotesis ini, yaitu:

  1. Berguna untuk menjelaskan apa yang terjadi dalam penelitian.
  2. Sebagai penentu arah penelitian.
  3. Ini berfungsi sebagai kerangka analisis yang digunakan untuk menarik kesimpulan dari penelitian
  4. Berguna untuk menjelaskan beberapa variabel yang akan diuji.
  5. Ini berfungsi sebagai panduan atau bantuan dalam menentukan metode analisis data.
  6. Berguna untuk mengkorelasikan hubungan antar fakta.
  7. Panduan untuk menguji fakta dan juga antara fakta.

Macam Macam Hypothesis

Pada prinsipnya, ada tiga jenis hipotesis dalam penelitian, dan masing-masing jenis hipotesis ini dapat digunakan tergantung pada bentuk variabel penelitian yang digunakan, yaitu:

Baca JUga Tips Umum Membuat Resume Lamaran Kerja

1. Descriptive Hypothesis

Hipotesis deskriptif ialah asumsi atau respons sementara terhadap masalah deskriptif yang terkait dengan variabel tunggal atau independen.

Contoh Hipotesis Deskriptif :

Seorang peneliti ingin tahu apakah tahu yang dibuat di pabrik BCD Tahu mengandung bahan pengawet atau tidak. Peneliti kemudian dapat menyusun rumusan masalah sebagai berikut : Apakah Tahu Bandung BCD mengandung bahan pengawet di pabrik Tahu?

Nah, variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah tipe variabel tunggal, Tahu, di pabrik BCD Tahu. Oleh karena itu, hipotesis yang digunakan dalam penelitian ini adalah hipotesis deskriptif.

Ada dua opsi yang bisa dilakukan peneliti sesuai dengan teori dasar yang ia gunakan:

  • H0: Tahu yang dibuat di pabrik tahu BCD Bandung mengandung bahan pengawet. Atau
  • H1: Bandung BCD Tahu tahu buatan pabrik tidak mengandung bahan pengawet.

2. Comparative Hypothesis

Hipotesis komparatif ialah asumsi atau respons sementara terhadap rumusan masalah yang digunakan untuk mempertanyakan perbandingan atau perbandingan antara dua variabel penelitian.

Baca Juga Pengertian Manajemen : Macam, Fungsinya

Contoh Hipotesis Komparatif :

Peneliti ingin mengetahui tingkat bantuan sosial antara orang Jawa dan Sudan. Mereka memiliki dukungan sosial yang sama atau berbeda.

Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan beberapa variabel. Variabel pertama digunakan untuk menjelaskan tingkat bantuan sosial untuk orang Jawa dan yang kedua adalah tingkat bantuan sosial untuk orang Sudan.

Oleh karena itu, hipotesis yang digunakan dalam masalah ini adalah hipotesis perbandingan karena termasuk perbandingan dua variabel. Dengan demikian, seorang peneliti dapat membuat dua pilihan sesuai dengan teori dasar yang digunakannya:

  • H0: Perhatian sosial orang Jawa sama dengan orang Sunda. Atau
  • H1: Hati nurani sosial orang Jawa berbeda dengan hati orang Sunda.

3. Associative Hypothesis

Hipotesis asosiatif ialah tanggapan sementara terhadap rumusan masalah, di mana ia mempertanyakan hubungan antara dua variabel penelitian.

Contoh Hipotesis Asosiatif :

Peneliti sedang melakukan penelitiannya di opera cuci Filhos do Céu, yang ditayangkan di stasiun televisi swasta jika itu mempengaruhi gaya remaja laki-laki dan perempuan yang mengendarai sepeda motor.

Oleh karena itu, peneliti dapat merumuskan jenis masalah berikut: Apakah novel berjudul “Children of Heaven” memengaruhi gaya remaja laki – laki dan perempuan mengendarai sepeda motor?

Dalam masalah ini, variabel yang dipakai sama peneliti ialah jamak. Pada variabel pertama, yang digunakan untuk menjelaskan sebuah novel berjudul “Filhos do Céu,” yang kedua ialah gaya remaja laki – laki dan perempuan yang mengendarai sebuah sepeda motor.

Oleh karena itu, hipotesis yang digunakan dalam masalah ini adalah hipotesis asosiatif karena mempertanyakan hubungan antara dua variabel yang disebutkan di atas. Oleh karena itu, ada dua opsi yang dapat dilakukan peneliti sesuai dengan teori dasar yang ia gunakan:

  • H0: Sebuah novel berjudul “Filhos do Céu” memengaruhi gaya remaja laki-laki dan perempuan saat mengendarai sebuah sepeda motor. Atau
  • H1: Opera sabun Filhos do Céu tidak memengaruhi gaya remaja laki-laki dan perempuan yang mengendarai sebuah sepeda motor.

Syarat Penyusunan Hypothesis

Kondisi berikut ini adalah menurut dugaan menurut Borg dan Gall:

  1. Hipotesis harus dirumuskan secara singkat, singkat dan jelas.
  2. Hipotesis harus menunjukkan adanya hubungan antara dua atau lebih variabel.
  3. Hipotesis harus didasarkan pada pendapat ahli atau teori atau hasil penelitian yang relevan.

Apa yang dimaksud dengan Hipotesis itu ?

Hipotesis ialah sebuah jawaban sementara untuk masalah yang penyebabnya masih bersifat prasangka atau dugaan; kebenaran harus dibuktikan terlebih dahulu melalui investigasi.

Apa yang dimaksud dengan h0 dan h1 pada pengujian Hipotesis?

Hipotesis nol (H0) ialah teorema di mana tidak ada perbedaan antara parameter dan statistik. Pada saat yang sama, kebalikan dari hipotesis nol (H0) adalah hipotesis alternatif (H1), yang menurutnya terdapat perbedaan antara parameter dan atau statistik.

Apa saja yang harus dilakukan dalam penyusunan Hipotesis?

  1. Masalah yang akan diselidiki harus diidentifikasi terlebih dahulu.
  2. Selanjutnya, Anda perlu mendefinisikan hipotesis tentang masalah yang dibahas.
  3. Maka Anda harus membentuk hipotesis awal.
  4. Selanjutnya, kumpulkan fakta – fakta yang relevan.
  5. Setelah mengumpulkan informasi faktual, kita dapat membandingkan fakta yang benar – benar relevan atau tidak.
  6. Setelah fakta telah dibandingkan, Anda hanya dapat melakukan pengujian hipotesis.
  7. Jadi langkah terakhir adalah aplikasi, karena jika hipotesis telah diuji, mungkin sudah diketahui.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih

Artikel di bawah ini menjelaskan yaitu, arti dari pengalaman yang lainnya.