Alat Ukur Panjang

Diposting pada

Alat Ukur Panjang – Dalam kehidupan disekililing kita sehari – hari, kita tahu ukuran yang berbeda. Salah satu ukuran yang sering kita temukan adalah panjang. Tidak ada batasan panjang dan sering digunakan untuk mengukur panjang meja, pakaian, dll.

Dengan pengukuran yang jelas, semua kebutuhan dapat bekerja dengan lancar dan lebih mudah. Panjang adalah salah satu tujuan fisika dengan alat pengukurnya sendiri. Satuan panjang mencakup, dalam milimeter, sentimeter, dan meter.

Dalam konteks ini, ruangbimbel.co.id membahas perangkat pengukur panjang secara keseluruhan dan rinci, pemahamannya tentang penggunaannya. Lihat diskusi selanjutnya untuk informasi lebih lanjut.

Alat Ukur Panjang

Alat pengukur panjang adalah alat atau instrumen yang digunakan untuk menghitung panjang suatu benda, satuan panjang yang biasa digunakan adalah meter dan sentimeter. Contoh alat pengukur panjang yang sering digunakan adalah rod and gauge.

Jenis – Jenis Alat Ukur Panjang

Dalam kehidupan kita sehari – hari, alat ukur panjang digunakan, beberapa di antaranya adalah pengukur, ketebalan, mikrometer sekrup, penggaris dan banyak lainnya.

Berikut ini ialah penjelasan tentang berbagai macam alat pengukur panjang yang sering digunakan dalam kehidupan kita sehari – hari.

Baca Juga Kumpulan Rumus Fisika Smp Lengkap

Mikrometer Sekrup

Sekrup mikrometer ialah alat pengukur panjang yang digunakan untuk mengukur diameter luar suatu benda. Keakuratan obeng tidak lebih dari 0,01 milimeter atau lebih tinggi dari ketebalannya.

Mikrometer sekrup memiliki bagian yang berbeda, berikut ini adalah bagian dari mikrometer sekrup dengan penggunaannya.

  • Bingkai (Frame)

Bagian dari bingkai, atau apa yang sering disebut sebagai bagian dari bingkai mikrometer, adalah bagian yang memiliki bentuk C atau U yang terbuat dari logam yang tahan panas, tebal dan kuat.

Tujuannya adalah untuk meminimalkan busa busa yang dapat mengganggu aliran proses pengukuran dengan objek.

  • Poros Tetap (Anvil)

Bagian selanjutnya adalah poros tetap, juga dikenal sebagai landasan. Bagian ini digunakan untuk memegang objek ketika benda tersebut disembuhkan dengan mikrometer sekrup.

  • Poros Gerak (Spindel)

Bagian selanjutnya dari mikrometer sekrup adalah sumbu gerak, juga dikenal sebagai poros. Poros adalah sebuah silinder yang dapat dipindahkan ke poros tetap mikrometer.

  • Pengunci (Lock Nut)

Bagian keempat sekrup mikrometer adalah kunci (lock) yang berfungsi menahan sumbu gerak sehingga tidak bergerak saat proses pengukuran dilakukan pada suatu objek.

  • Skala Utama (Sleeve)

Mikrometer sekrup kelima adalah skala utama, juga dikenal sebagai selongsong, yang merupakan posisi skala utama dalam milimeter (mm).

  • Skala Putar (Thimbel)

Bagian keenam dari mikrometer sekrup adalah skala berputar. Skala rotasi adalah skala rotasi yang bertindak sebagai non-mikrometer.

  • Ratchet Knob

Tombol ratchet adalah sekrup mikrometer yang digunakan untuk menggerakkan sumbu untuk berputar saat ujung sumbu bergerak mendekati objek yang akan diukur, dan digunakan untuk menyesuaikan pergerakan sumbu dengan bunyi suara.

Ini memastikan bahwa tepi sumbu gerakan terpasang dengan sempurna pada objek yang akan diukur, kenop ratchet harus diputar dua hingga tiga putaran.

Baca Juga Konsep Dan Objek Studi Geografi

Penggaris

Penggaris ialah alat pengukur panjang yang sering digunakan dalam kehidupan sehari – hari. Biasanya Penguasa terbuat dari kayu, plastik dan besi. Penguasa memiliki fungsi utama sebagai alat untuk mengukur panjang dan menggambar garis lurus.

Ketika pengukuran dilakukan dengan penggaris, arah penglihatan kita harus tegak lurus terhadap skala penggaris dan objek yang akan diukur. Jika tampilan tidak tegak lurus, itu akan menyebabkan kesalahan pengukuran, mungkin lebih kecil atau lebih besar dari ukuran aslinya.

Penggaris juga memiliki banyak jenis, seperti penggaris segitiga, penggaris siku, penggaris pola (umumnya digunakan dalam proses menjahit). Harga peraturan ini bervariasi sesuai dengan ukuran dan kualitas bahan yang digunakan.

Skala minimum alat pengukur ini adalah 1mm atau 0,1 cm. Penguasa secara dimensi akurat untuk setengah skala terkecil, 0,05 cm.

Meteran

Meteran ialah alat pengukur panjang yang terbuat dari bahan fleksibel yang bisa dibungkus dan mudah dibawa ke mana saja. Meteran ini biasanya digunakan sebagai alat untuk mengukur benda besar di industri pertukangan dan juga sebagai alat untuk mengukur lebar medan, jalan dan bangunan.

Pengukur yang sering digunakan dalam pengerjaan kayu disebut pengukur gulungan, yang terbuat dari lembaran logam tipis, biasanya 3 hingga 10 meter. Pada saat yang sama, jenis meter yang digunakan untuk mengukur tanah dan bangunan dikenal sebagai meter serat atau roll meter yang terbuat dari pita plastik, yang biasanya tidak lebih dari 50 meter.

Akurasi meter hingga 0,5 mm. Biasanya meter menggunakan mm atau cm dan menggunakan kaki atau inci.

Jangka Sorong

Jangka sorong ialah alat pengukur panjang yang biasa digunakan untuk mengukur diameter suatu benda. Klem ditemukan oleh seorang insinyur bernama Pierre Vernier. Kaliper rem juga disebut kapiler Vernie.

Ada suatu masa ketika istilah inject menjadi digital dashboard. Tujuannya adalah untuk memfasilitasi diameter objek dalam diameter dan ketebalan internal dan eksternal. Angka-angka yang ditampilkan adalah digital, bukan dalam manual.

Bagian – bagian berikut adalah kaliper rem.

  1. Rahang luar, Rahang luar digunakan untuk mengukur permukaan benda luar.
  2. Rahang dalam, digunakan untuk mengukur bagian dalam benda.
  3. Pemeriksa kedalaman, digunakan untuk mengukur kedalaman lubang.
  4. Skala utama (centimeter)
  5. Skala utama (inci)
  6. Skala nonius (centimeter)
  7. Skala nonius (inci)
  8. Alat penahan, digunakan untuk nahan pergeseran atau perubahan.

Skala panjang rahang masih merupakan skala utama, sedangkan skala pendek rahang geser adalah skala nonius atau vernier. Skala utama memiliki skala cm dan mm. Dan panjang skala Nonius adalah 9mm, dan dibagi dengan 10 skala.

Jadi perbedaan antara skala nonius dan skala skala utama adalah 0,1 mm atau 0,01 cm. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa ketebalan minimum skala adalah 0,1 mm atau 0,01 cm. Dan ketidakpastian dalam kaliper rem adalah 0,005 cm atau 0,05 mm.

Keuntungan dari Sorong Jahka adalah bahwa, di samping ketepatan hasil, lebih mudah untuk diukur. Selain konstruksi bangunan, bukaan instalasi sering digunakan dalam industri teknik dan bengkel.

Height Gauge

Altimeter ialah alat pengukur panjang yang digunakan untuk mengukur ketinggian suatu benda terhadap bidang referensi, dan juga dapat memberi tanda dengan menggaruk proses pemesinan benda kerja. Ahli bedah sering menggunakan tipe pertama untuk mengukur tinggi manusia.

Altimeter memiliki dua kolom berulir. Meter ini digunakan dalam pekerjaan logam atau metrologi untuk mengukur jarak vertikal. Untuk meningkatkan akurasi pengukuran, ini dimaksudkan untuk mengurangi deviasi benda kerja, altimeter sering dilampirkan pada penunjuk sensor ganda.

Dial Gauge Indikator

Komponen indikator dial mengukur jarum dan dilengkapi dengan alat yang mendukung, misalnya, blok dasar magnetik, pengencang, dan pendukung. Indikator dial memiliki dua skala, yaitu pengukuran besar yang terdiri dari 100 strip dan pengukuran kecil. Pada skala besar, nilai setiap strip adalah 0,01 mm.

Ketika jarum panjang berputar 1 kali penuh, ini menunjukkan bahwa hasil pengukuran adalah 1 mm dan skala kecil adalah penghitung jarum panjang skala besar.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih

Post Sebelumnya