Daur Fosfor : Pengertian, Tahapan, Sifatnya

Diposting pada

Daur Fosfor – Bagian dari kelas biogeokimia, yang memainkan peran yang sangat penting dalam proses pembentukan antara Bumi dan kehidupan.

Karena Lin ada di daftar 40 elemen vital. Fosfor milik salah satu bahan penyusun tubuh makhluk hidup yang berasal dari bumi. Karena itu, penting untuk mengetahui dan memahami proses siklus fosfor dengan efek positif dan negatifnya pada tubuh manusia.

Definisi Daur Fosfor

Siklus fosfor adalah proses di mana fosfat anorganik diubah kembali menjadi fosfat anorganik setelah dikonversi menjadi fosfat organik, tanpa istirahat.

Dengan kata lain, siklus fosfor sering ditafsirkan sebagai proses biogeokimia di mana fosfor berjalan dalam tiga lapisan: litosfer, hidrosfer, dan biosfer. Unsur fosfor adalah nutrisi yang sangat penting dalam proses kehidupan.

Fosfat ini adalah komponen yang sangat penting dari molekul DNA, bagian dari molekul penyimpan energi seperti ATP dan ADP, dan juga merupakan molekul lipid dalam membran sel.

Fosfor juga merupakan komponen bangunan yang berasal dari bagian-bagian tertentu seperti tulang dan gigi yang ditemukan pada manusia dan hewan.

Baca Juga Asam Amino Adalah – Pengertian, Struktur, Fungsinya

Tahapan Siklus Fosfor

Siklus fosfor adalah proses alami untuk mengganti fosfor, yang terdiri dari beberapa tahap. Tahapan melalui mana fosfor melewati:

1. Pelapukan Batuan

Pada tahap pertama ini, siklus fosfor mengekstraksi fosfat selama proses pelapukan yang terjadi di batuan, karena sumber utama fosfor ditemukan di batuan.

Karena faktor cuaca, hujan, dan erosi mempengaruhi tahap ini, proses pelapukan biasanya terjadi secara alami dan fosfor dapat bergerak di sepanjang tanah.

Ketika batu fosfat terkena tetesan hujan, ion fosfat dan mineral lainnya dilepaskan dan diserap oleh tanah.

2. Penyerapan Tanaman dan Hewan

Setelah ion fosfat dilepaskan dari batuan diserap oleh tanah, fosfat digunakan oleh tanaman, fungsi dan mikroorganisme di sekitarnya.

Tumbuhan yang menyerap ion fosfat dikonsumsi oleh hewan yang diklasifikasikan sebagai herbivora. Kemudian, ketika hewan itu mati, hewan yang diklasifikasikan sebagai karnivora memakan bangkai.

3. Proses Dekomposisi oleh Dekomposer

Pada tahap ini, fosfor dikembalikan ke lingkungan atau alam, menggunakan proses dekomposisi yang disebut dekomposisi.

Namun, fosfor yang diserap oleh tanaman dan hewan dipecah oleh pengurai setelah kematian tanaman dan hewan, dan organofosfat secara otomatis dikembalikan ke tanah dan air.

4. Mineralisasi

Pada tahap mineralisasi ini, bakteri yang ada di tanah memecah bahan organik menjadi bentuk yang lebih kecil yang lebih mudah diserap oleh tanaman.

Fosfat yang diserap ke dalam tanah terus mengalir, sebagai suatu peraturan, ia memasuki saluran air atau laut dan kadang-kadang dapat jatuh ke lapisan sedimen.

Sifat Unsur Fosfor

Pada dasarnya, fosfor memiliki beberapa sifat: fisik dan kimia. Berikut ini penjelasannya.

Baca Juga Tumbuhan Dikotil : Pengertian, Ciri, Struktur

1. Sifat Fisika

Secara umum, fosfor adalah unsur yang tidak berwarna, tetapi fosfat merah atau putih dapat dideteksi. Fosfor memiliki titik didih sekitar 277 ° C (550 ° K) dan titik lebur sekitar 44,2 ° C (317,3 ° K).

Fosfat dibagi menjadi beberapa warna, masing-masing dengan kepadatan berbeda. Untuk fosfat merah, kepadatannya sekitar 2,34 g / cm3. Di sisi lain, kepadatan fosfor putih sekitar 1,823 g / cm3 dan kepadatan fosfor hitam sekitar 2,609 g / cm3.

Fosfor murni biasanya tidak berwarna dan kemungkinan besar akan transparan. Fosfor ini biasanya membentuk padatan putih dengan bau lengket dan tidak enak.

Biasanya, fosfat putih mudah menguap dan larut dalam pelarut benzena non-polar, tetapi fosfor merah sangat sulit larut dalam semua jenis pelarut.

2. Sifat Kimia

Dengan kimia ini, fosfor putih sangat reaktif, menyala di udara, beracun, dan dapat memancarkan cahaya. Fungsi fosfor ini merupakan bahan baku utama dalam produksi asam fosfat di sektor industri. Daur Fosfor

Sebaliknya, fosfat merah memiliki sifat tidak reaktif dan tidak beracun. Fungsi fosfor merah ini adalah mencampurkannya dengan produksi korek api dan pasir halus.

Baca Juga Bagian Indra Pendengaran

Manfaat Adanya Fosfor

Berikut ini adalah manfaat dari keberadaan fosfor atau fosfat dengan berbagai cara.

  • Fosfor sangat sering digunakan untuk proses kerja internal, seperti metabolisme karbohidrat, lemak dan asam nukleat.
  • Fosfat adalah bahan yang sangat penting dalam produksi pupuk dan sering digunakan sebagai bahan peledak, kembang api, pasta gigi, deterjen, korek api dan bahkan pestisida.
  • Secara biologis, fosfat tidak hanya mempengaruhi RNA dalam tubuh, tetapi juga komponen nukleotida dan asam nukleat dalam pembentukan DNA.
  • Fosfor juga berguna sebagai penyangga tubuh untuk menjaga homeostasis asam-basa.
  • Fosfor membantu reaksi metabolisme dalam tubuh ketika organisme melepaskan energi dari tubuh.
  • Kode informasi biologis juga dipengaruhi oleh keberadaan fosfor.
  • Fosfor bertindak sebagai deterjen dan pelembut air, dan mendukung korosi pipa.
  • Fosfor bermanfaat sebagai komponen penting sel plasma dan jaringan tulang dan saraf.

Demikianlah artikel Daur Fosfor diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih