Tugas MPR

Diposting pada

Tugas MPR – Dewan Perwakilan Rakyat (MPR), sebagai lembaga negara, sebelumnya merupakan organ administrasi negara tertinggi di Indonesia. Bahkan kekuasaan MPR berada di luar kekuasaan Presiden dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Namun, setelah reformasi, MPR menjadi lembaga tingkat tinggi, dan kekuatannya setara dengan presiden dan DPR. Situs resmi MPR RI melaporkan bahwa MPR telah menjadi lembaga pemerintah dengan kekuatan yang sama dengan lembaga lainnya.

Keanggotaan MPR dikeluarkan setelah keputusan presiden. Anggota MPR memiliki masa jabatan lima tahun dan berakhir ketika anggota MPR baru membuat komitmen atau janji.

Dewan Penasihat Rakyat itu sendiri memiliki fungsi penting dari revisi dan persetujuan konstitusi. Selain itu, ada tugas MPR lain yang diatur oleh PPU.

Baca Juga Letak Geografis Indonesia (Lengkap)

Hak dan Kewajiban Anggota MPR

Seperti banyak badan pemerintah lainnya, MPR, tentu saja, memiliki banyak fungsi, tugas, dan wewenang yang berkaitan dengan kegiatan negara, baik dari sudut pandang legislatif dan / atau wajib.

Namun, sekarang Dewan Rakyat memainkan peran yang semakin penting dalam fungsi legislatif, tugasnya adalah mengendalikan kegiatan cabang eksekutif, yang terdiri dari Presiden Republik Indonesia dan wakilnya.

Berikut ini adalah tugas dan wewenang otoritas negara MPR, yang harus dipahami sebagai berikut:

1. Penetapan dan revisi hukum dasar

Seperti yang telah kita ketahui, UUD 1945, atau yang kita kenal sebagai UUD 1945, digunakan sebagai dasar Republik Indonesia, yang moto-nya adalah “penyatuan dalam keanekaragaman”.

Tetapi kadang-kadang diperlukan perubahan konstitusional, tidak hanya untuk menanggapi kebutuhan, tetapi juga perkembangan waktu dan peristiwa yang tersebar luas di masyarakat.

Ini, tentu saja, menjadi tanggung jawab dan wewenang anggota MPR untuk melakukan proses amandemen dan mengadopsi UUD 1945.

2. Tunjuk presiden dan wakil presiden setelah pemilihan dan pleno

Sebagai negara yang demokratis di bawah kepemimpinan presiden, harus ada orang-orang yang representatif untuk dapat menunjuk dan menjabat presiden dan anggotanya.

Tentu saja, presiden dan wakil presiden dinyatakan terpilih. MPR kemudian akan menunjuk presiden dan wakil presiden dalam pleno dan mendukung Indonesia selama lima tahun ke depan.

Baca Juga 15 Macam Ilmu Penunjang Geografi

3. Menghentikan Presiden dan Wakilnya Pada Jabatannya

Tugas dan wewenang lembaga MPR lainnya adalah melepaskan kekuasaan salah satu atau kedua Presiden dan / atau badan eksekutif pelaksananya jika terbukti telah melanggar hukum, Kode Etik, dan banyak lainnya.

Sebelumnya, MPR melakukan penyelidikan terhadap kasus atau tindakan yang ilegal oleh pejabat pemerintah yang dapat menyebabkan penyalahgunaan kekuasaan.

Ini dapat digunakan sebagai pedoman bagi MPR untuk menghapus pemerintah, presiden dan wakilnya, jika pemerintah dapat membuktikan bahwa dia telah melakukan kesalahan atau pelanggaran.

4. Tunjuk Wakil Presiden menjadi Presiden Ketika Presiden Mundur Dari Jabatannya

Dalam demokrasi yang dipimpin oleh presiden, ini bisa terjadi ketika presiden mengundurkan diri.

Presiden biasanya mengundurkan diri karena berbagai alasan mulai dari presiden yang sakit, yang tidak dapat memenuhi kebutuhan orang, hingga presiden yang terlibat dalam insiden atau skandal itu.

Jika presiden mengundurkan diri dari jabatannya, MPR memiliki wewenang dan kewajiban untuk menunjuk dan menunjuk wakil presiden sebagai penjabat presiden.

5. Melantik Wakil Presiden yang Baru, Jika Posisi Jabatan Wakil Presiden Kosong

Jika ada lowongan di posisi Wakil Presiden, MPR akan memiliki wewenang dan Wakil Presiden baru harus ditunjuk. Ini bisa terjadi jika Wakil Presiden mengundurkan diri atau mengundurkan diri.

MPR perlu mengadakan sesi pleno sehingga Wakil Presiden dapat dipilih dari dua kandidat yang dicalonkan oleh Presiden. Ini terjadi ketika Anda memiliki posisi Wakil Presiden dan posisi itu belum selesai.

6. Melantik Presiden dan Wakilnya yang Baru, Jika Kedua Jabatan Tersebut Kosong

Bagaimana jika dua posisi, presiden dan wakil presiden, dibuka pada saat yang sama sebelum masa jabatan berakhir?

Dalam hal ini, MPR akan mengadakan rapat pleno dan memilih presiden baru dan wakilnya dari dua kandidat yang diusulkan oleh Serikat Politik.

Sebelum pemilihan dan pengangkatan presiden dan anggota MPR-nya, tugas presiden dilakukan oleh sejumlah menteri, termasuk menteri urusan dalam negeri, urusan luar negeri dan pertahanan.

Baca Juga Penelitian Geografi : Pengertian, jenisnya

F.A.Q

Apa itu MPR dan kepanjangannya?

Perpanjangan MPR atau Dewan Penasihat Rakyat adalah lembaga pemerintah dengan kekuasaan dan kekuasaan yang sama dengan Presiden dan Kongres.

Fungsi MPR terdiri dari yang berikut ini?

  • Berperan sebagai badan perwakilan untuk mengawasi kegiatan pemerintah.
  • Melayani sebagai pemegang legislatif.

Hak apa yang dimiliki anggota MPR?

  1. Memiliki hak untuk mengusulkan amandemen konstitusi.
  2. Membangun hubungan dan keputusan dalam proses pengambilan keputusan.
  3. Anda terpilih dan memiliki hak untuk dipilih.
  4. Penafian. Ini berarti bahwa Anda tidak dapat dituntut, terutama berdasarkan pernyataan dan pendapat yang dibuat pada pertemuan tersebut, karena mereka dianggap sah menurut hukum.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih