6+ Teori Pembentukan Tata Surya

Diposting pada

Teori Pembentukan Tata Surya – Ada sejumlah teori yang berbicara tentang tata surya. Para ahli menamai ide – ide ini dengan nama teori, teori astronomi, kosmos.

Teori Pembentukan Tata Surya

Memahami bahwa tata surya ialah kombinasi dari unsure – unsur alam semesta, yang terdiri dari matahari dan semua energi yang mereka miliki.

Ini adalah delapan planet (Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus), mereka yang tahu tentang satelit alami dan jutaan planet lainnya (meteor, asteroid, komet).

1.. Teori Nebula atau Kabut

Emanuel Swedenborg pertama kali diperkenalkan dengan konsep nebula pada tahun 1734 dan menjadi Emmanuel Kant yang lengkap pada tahun 1775. Gagasan ini kemudian dikenal dengan judul Kant-Laplace nebula.

Teori ini menyatakan bahwa pada awal tata surya selalu muncul sebagai rumput besar. Atmosfer terdiri dari debu, es, dan udara yang disebut nebula dan faktor gas, yang merupakan hidrogen paling umum.

Gaya gravitasi mereka menenangkan otot dan membuatnya berputar di satu tempat. dan akhirnya menjadi bintang besar sekarang mati. Matahari terbenam dan angin topan deras berputar, dan cincin udara dan es terlihat di sekitar matahari. Karena kemampuan gravitasi, gas – gas ini menguras permukaannya dan membentuk planet.

2. Teori Pasang Surut Bintang

James Jeans membuat klaim ini untuk pertama kalinya pada tahun 1917. Planet ini diyakini disebabkan oleh jatuhnya bintang – bintang lain yang mendekati matahari. Posisi bintang – bintang di matahari terakumulasi, menyebabkan pemindahan benda-benda besar di bawah sinar matahari dari kekuatan yang sekarang memasuki planet ini.

tetapi ada satu astronom yang membantah bahwa pada tahun 1929 Harnold, serangan seperti itu hampir tidak mungkin. Sebabnya, seorang astronom bernama Henry Norris Russell mengakui keberatannya terhadap hipotesis tersebut.

3. Teori Planetesimal

Metode astronomi pertama kali diperkenalkan oleh Thomas C. Chamberlin dan Forest R. Moulton pada tahun 1900. Prakiraan ini menyatakan bahwa tata surya terbentuk karena bintang lain bergerak melalui matahari pada waktu sebelumnya.

kedekatan bintang lain dengan matahari. menghasilkan jumlah matahari yang lebih tinggi, serta struktur internal matahari, menarik materi lebih sering dari matahari, potensi gravitasi bintang-bintang lain dan pembentukan dua lengan yang memanjang dari matahari.

Sebagian besar unsur lainnya didaur ulang, sementara bagian lainnya akan tetap lunak dan kohesif dan menjadi planetisimal kecil, sedangkan yang lebih besar disebut protoplanet, dan ini disebut protoplanet. terus menumpuk dan selesai. planet dan bulan, sedangkan sisa-sisa komet dan asteroid raksasa lainnya.

4. Teori Bintang Kembar

astronom Inggris R.A. menemukan pengajaran ini. Lyttleton pada tahun 1956. tata surya terdiri dari bintang kembar. Salah satu bintang si kembar akhirnya diperbanyak untuk menghasilkan rumput dan debu.

Hingga akhirnya dikelilingi oleh bintang (matahari) dan dibentuk oleh planet dan benda lain di angkasa. Teori ini merujuk pada hasil percobaan, yang menunjukkan bahwa di planet lain ada bintang kembar.

Karena itu, Lyttelton berpendapat bahwa evolusi alam semesta adalah akibat ledakan bintang kembar. Ketika sebuah bintang telah ditarik dan menjadi anggota tata surya, bagian yang tidak merusak menjadi pusat terbentuknya tata surya.

5. Teori Keadaan Tetap atau Steady-State

H. Bondi, T. Gold dan F. Foil dari University of Cambridge berbagi ide tentang situasi pada tahun 1948. Teori ini mengacu pada prinsip kosmologi absolut, yaitu teori bahwa alam semesta ada di mana-mana. dan selalu akan tetap sama.

Peneliti galaksi baru yang memiliki banyak di antaranya dibandingkan dengan galaksi lama. Jadi ada hipotesis, bahwa di bawah bumi, termasuk tata surya dengan ruang dan usia yang tak terbatas, dalam pengertian ini, ketika galaksi bergerak menjauh satu sama lain, maka di suatu tempat kosong dalam arti itu.

Dengan keadaan atau keadaan tertentu, pesawat ruang angkasa yang berkesinambungan menciptakan objek baru untuk mengisi ruang galaksi, dan galaksi baru akan terbentuk untuk menggantikan galaksi yang jauh.

6. Teori Awan Kabut atau Proto Planet

Generasi berikutnya dari teori astronomi adalah studi tentang awan atau planet di luar angkasa yang diusulkan dan dikembangkan oleh Carl von Weizsaecker bersama Gerard P. Kuiper sekitar tahun 1950.

Teori ini mengklaim bahwa sebagian besar awan tertutup oleh awan. Awan hitam cahaya turun dan menembak bubuk ke dalam bola, lalu meniupnya sehingga bola menjadi disk. Di tengah disc berputar meningkatkan energi dan panas.

Bagian bawah tanah akan terkena sinar matahari. Di tepi disk, putarannya lambat. Dengan demikian jumbai terbentuk dari ukuran kecil. Panah telah menjadi planet, asteroid, meteor atau meteor, komet dan satelit alami yang bergabung dengan planet.

Demikianlah artikel Terbentuknya Tata Surya diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih

Post Sebelumnya