Perbedaan Diakronik dan Sinkronik

Diposting pada

Perbedaan Diakronik dan Sinkronik – Apa perbedaan antara diakronis dan sinkronis? Apa itu diakronis? Apa itu sinkron? Apa sajakah sifat dan contoh elektromagnetisme dan koelektronika?

Jika ini yang kalian tanyain, lalu lihat bahan materi lengkap, definisi kami, spesifikasi, contoh dan penjelasan lengkap kami tentang perbedaan elektronik. Dan sinkronisasi.

Perbedaan Diakronik dan Sinkronik

Sinkronik

Synchronic, asalnya dari etimologi kata Yunani dan sindrom, terdiri dari 2 kata, yakni synon dan chronos yang masing – masing mempunyai arti dimana “sin” berarti “dengan” dan “chronos” berarti waktu / periode waktu.

Baca Juga Persebaran Fauna di Dunia

Di atas adalah arti dalam bahasa, dan untuk arti kata sinkron ialah ilmu sosial yang artinya mengembang di ruang angkasa tetapi mempunyai amplitudo waktu (sempit).

Metode sinkron menekankan pada struktur, yang artinya mengembang dalam ruang. Sinkronisasi dapat membuat analisis pada titik waktu tertentu.

sehingga tidak mencoba menarik kesimpulan tentang apa yang terlibat dalam perkembangan suatu peristiwa yang mempengaruhi kondisi saat ini, tetapi hanya mendistribusikannya. Saat itu kondisinya menumpuk.

Jadi pemikiran sinkron, yaitu analisis dari suatu peristiwa secara alami atau analisis fakta saja, tanpa terlebih dahulu menganalisis peristiwa tersebut.

Contohnya ;

Gambarkan suasana pemberontakan G30S / PKI.

Jadi, demikian memikirkan konsep sinkronisasi kalian bisa belajar dari peristiwa sejarah secara detail. Perhatikan juga di sini bahwa sinkronisasi adalah ilmu yang mempelajari peristiwa yang terjadi di luar angkasa tetapi dalam waktu yang terbatas.

Diakronik

Pengertian diakronik, secara bahasa, berasal dari kata latin “diachronicus” yang meliputi 2 kata yakni “dia” dan “chronicle”, dimana “dia” artinya / bersama – sama, dan “ Chronicle “artinya waktu.

Baca JUga Penelitian Dan Penulisan Sejarah Beserta Contoh Soal

Sebelumnya makna itu digunakan untuk bahasa, maka makna diakronis bersifat historis, artinya bertahan dalam waktu tapi sempit dalam ruang.

Pemikiran diakronis juga dikenal sebagai pemikiran kronologis (sekuensial). Berbeda dengan pemikiran sinkronis, pemikiran diakronis, yakni kita menganalisis suatu peristiwa dari awal peristiwa hingga akhir peristiwa.

Contohnya ;

  • Jelaskan, pertama – tama, insiden pertempuran lima hari di daerah Yogyakarta, bagaimana / mengapa itu terjadi pada akhirnya.
  • Menceritakan kisah kehidupan orang dari lahir hingga saat ini.

Sete;ah itu, berpikir dari segi slogan atau kronologi, kita harus bisa mempelajari jalannya suatu peristiwa sejarah. Kami menyimpulkan bahwa perbedaan antara diakroni dan sinkroni adalah sebagai berikut:

Diakronik

  1. Diperpanjang dalam waktu tapi terbatas dalam ruang
  2. Kenali peristiwa dengan menelusuri masa lalu
  3. Menanggapi lebih cepat proses acara

Sinkronik

  1. Mengembang secara spasial tapi mempunyai amplitudo (sempit) seiring waktu.
  2. Mengenai isi acara
  3. Memperluas ruang acara

Perbedaan Berpikir Diakronik dengan Sinkronik

Menurut Galtung, sejarah adalah ilmu elektronika yang diturunkan dari diachrony; (Artinya / setelah dan pencatat berarti waktu).

Diachronic berarti bahwa itu berlangsung dalam waktu tapi menyempit dalam ruang. Synchronous, sementara itu, berarti ia mengembang dalam ruang tetapi menyempit dalam waktu.

Berpikir Diakronik Dalam Mempelajari Sejarah

Sejarah diakronis artinya membentang dari waktu ke waktu, sejarah menekankan pada proses, tentunya sejarah menganggap suatu peristiwa tertentu di tempat tertentu (berbasis peristiwa) dari waktu ke waktu B.

Sejarah mencoba melihat berbagai hal dalam kerangka waktu. Pendekatan diakronis adalah analisa bagaimana sesuatu berubah dari waktu ke waktu, memungkinkan satu orang untuk mengukur bagaimana perubahan itu terjadi dari waktu ke waktu.

Sejarawan, tentu saja, cara pendekatan ini untuk menganalisis pengaruh variabel, sehingga memungkinkan sejarawan masuk ke dalam proposisi status “MENGAPA”. Beton muncul dari keadaan sebelumnya / “mengapa” suatu keadaan tertentu berlanjut atau berkembang.

Contoh :

  1. Revolusi Material di Indonesia, 1945-1949
  2. Munculnya Perang Diponegaro, 1925-1930
  3. Gerakan Zionis, 1897 1948 dkk.
  4. Dikembangan Rekat Islam di Solo, 1911 – 1920

Berpikir Sinkronik Dalam Mempelajari Sejarah

Ilmu sosial sinkron atau (penekanan pada struktur), maknanya, ilmu sosial memperluas ruang. Pendekatan sinkronis ini analisa objek tertentu pada waktu tertentu, pada waktu tertentu.

Ini tidak mencoba untuk menarik kesimpulan tentang dikembangankan peristiwa dalam kondisi sekarang, selain itu menganalisis situasi yang serupa.

Digunakan dengan pendekatan yang seragam terhadap keadaan perekonomian Indonesia pada suatu waktu tertentu, hanya menganalisis struktur dan kinerja perekonomian dalam keadaan tertentu dan pada saat ini. Arsip penelitian kemungkinan orang untuk belajar untuk waktu yang lama.

Perbedaan Diakronik dan Sinkronik Didasarkan Dari Cirinya

Properti Diachronic – Berikut ialah ciri karakteristik diakronis, yakni, dibawah ini :

  • Terus berlanjut dan mengambil dimensi
  • Gerakan konstan serta hubungan yang berkualitas
  • Secara alami, ada proses dan variable
  • Aktif secara alami
  • Perhatikan lamanya prosesnya
  • gunakan untuk ilmu sejarah

Ciri Sinkron untuk Penelitian Sejarah – ada beberapa ciri penelitian sejarah yang menggunakan sistem sinkron, di bawah ini :

  1. Menganalisis peristiwa sejarah yang terjadi pada waktu tertentu.
  2. Penekanan ditempatkan pada studi pola, gejala dan karakteristik acara.
  3. Cetakan horizontal.
  4. Tidak ada konsep perbandingan.
  5. Sempit adalah studi sempit.
  6. Lakukan studi sistematis.
  7. Ada sifat belajar yang lebih serius dan intensif.

Apa Itu Sinkronik?

Pengertian sinkronik, berasal dari bahasa Yunani etimologi yakni “sinkronis”, kata ini terdiri dari 2 kata yakni sin dan chronos, setiap kata mempunyai makna dimana “sin” artinya “dengan“ bila “chronos” artinya periode waktu / periode.

Apa Itu Diakronik?

Pengertian diakronis dengan bahasanya berasal dari bahasa latin “diachronicus” yang meliputi yakni 2 kata ialah “dia” dan “chronicle”, dimana “dia” artinya / bersama-sama, dan ” Chronicle “artinya waktu.

Apa Ciri Ciri Diakronik?

Properti Diachronic – Berikut ialah beberapa karakteristik diakronis, di antaranya di bawah ini :

  1. Peregangan dan dimensi waktu
  2. Gerakan konstan serta hubungan yang berkualitas
  3. Narasi, proses dan transisi
  4. Dinamis
  5. Perhatikan lamanya proses
  6. Menggunakan  dalam ilmu sejarah

Apa Ciri Ciri Sinkronik?

Ciri-Ciri Sinkronik Dalam Mempelajari Sejarah – Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri dalalm mempelajari sejarah menggunakan sistem sinkronik, yakni sebagai berikut :

Ciri – ciri Sinkron untuk Penelitian Sejarah – Berikut ada ciri penelitian sejarah yang digunakan sistem sinkron, yakni di bawah ini :

  1. Menganalisis peristiwa sejarah yang terjadi pada waktu tertentu.
  2. Tekankan studi tentang peristiwa dalam pola, gejala, dan karakteristik.
  3. Horisontal.
  4. Tidak ada konsep perbandingan.
  5. Ruang lingkup penelitian sempit.
  6. Penelitian sistematis.
  7. Pembelajaran yang lebih serius dan intensif.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih

Artikel di bawah ini refrensi siapa tau ada yang diluar yang lainnya.