Pengertian Respirasi Pada Manusia Dan Tumbuhan

Diposting pada

Pengertian Respirasi – Halooo Sobat Ambyar ruangbimbel.co.id. Di artikel sebelumnya kita telah membahas tuntas mengenai Teknik DasarSepak Bola. Dan di kesempatan kali ini kita akan membahas artikel mengenai apa itu Respirasi. Langsung aja simak artikelnya dibawah ini.

Pengertian Respirasi

Saat bernafas, udara dihirup dari luar dengan oksigen dan udara dikeluarkan dari tubuh dengan karbon dioksida. (Syaifuddin; 2002).

Breathing adalah pertukaran gas antara individu dan lingkungan atau seluruh proses pertukaran gas antara udara dan darah di atmosfer dan antara darah dan sel-sel tubuh (Kozier; 1991).

Pernapasan adalah pertukaran gas, yaitu oksigen (O2), yang dibutuhkan tubuh untuk metabolisme sel, dan karbon dioksida (CO2), yang dihasilkan oleh metabolisme yang dikeluarkan oleh tubuh melalui paru-paru.

Sistem pernapasan adalah sistem organ yang memastikan bahwa O2 diserap ke dalam sel-sel tubuh dari atmosfer untuk mengangkut CO2 yang dihasilkan oleh sel-sel tubuh kembali ke atmosfer. Organ pernapasan juga bekerja untuk produksi bicara dan berperan dalam keseimbangan asam-basa, pertahanan tubuh terhadap zat asing dan regulasi hormonal tekanan darah.

Baca Juga Pengertian Sel Menurut Para Ahli

Anatomi Saluran Respirasi

Sistem pernapasan dapat dibagi menjadi dua saluran, yaitu saluran udara atas dan bawah. Saluran pernapasan bagian atas terdiri dari: rongga hidung, faring dan laring. Saluran pernapasan bawah terdiri dari trakea, bronkus, bronkiolus, dan paru-paru.

Saluran Nafas Bagian Atas

  • Hidung

Hidung atau naso ialah jalan napas pertama. Ketika proses pernapasan berlangsung, udara yang terinspirasi oleh rongga hidung mengalami tiga proses, yaitu penyaringan, pemanasan dan pelembab. Hidung terdiri dari bagian-bagian berikut:

  • Dinding luar terbuat dari kulit.
  • Lapisan tengah terdiri dari otot dan tulang rawan.
  • Lapisan dalam terdiri dari membran sewa terlipat, yang disebut lubang hidung (Konka Nasalis), yang terdiri dari tiga bagian: turbin bawah, turbin pusat, dan turbin atas.
  • Faring

Ini adalah tabung otot yang membentang dari pangkal tengkorak ke koneksi dengan kerongkongan di tingkat tulang rawan krikoid. Nasofaring (ada almond dan tuba Eustachius).

Nasofaring terletak tepat di belakang rongga nasi, di bawah pangkal tengkorak dan di depan vertebra serviks I dan II.N nasofaring membuka bagian depan dalam rongga beras dan turun ke orofaring. Tabung Eusthacius terbuka ke dinding samping di kedua sisi. Amandel faring (tonsil nasofaring) adalah jaringan limfoid yang diisi pada dinding nasofaring posteriosuperior.

  • Laring (tenggorok)

Saluran udara dan bertindak sebagai pembentuk suara. Di pangkalan ditutup oleh leher yang disebut epiglottis, yang terdiri dari tulang rawan yang berfungsi saat makanan ditelan dengan menutup laring.

Letaknya di tengah leher bagian depan, bagian dalam kulit, kelenjar tiroid, dan beberapa otot kecil, serta untuk laringofaring dan bagian atas esopagus. Ada 5 buah kartilago / kartilago di laring, yang terdiri dari:

Saluran Nafas Bagian Bawah

  • Trakea atau leher

Merupakan selang fleksibel dengan panjang sekitar 10 cm dan lebar 2,5 cm. Trakea berjalan dari kartilago krikoid di sepanjang bagian depan leher dan di belakang manubrium stubial dan berakhir setinggi sudut sternum (koneksi manubrium ke tubuh sternum) atau hingga setinggi vertebrata toraks kelima dan bercabang ke bronkial ini (bronkus).

Trakea terdiri dari 16 hingga 20 lingkaran tidak lengkap dalam bentuk cincin tulang rawan, yang dihubungkan oleh jaringan fibrosa. Mereka menyelesaikan lingkaran di belakang trakea dan pada saat yang sama membentuk jaringan otot yang berbeda.

  • Bronchus

Bronkus, yang terbentuk dari belahan trakea pada ketinggian sekitar vertebrata thoraks kelima, memiliki struktur yang mirip dengan trakea dan dilapisi dengan jenis sel yang sama.

Bronkus mengalir ke bawah dan menyamping ke paru-paru. Bronkus kanan lebih pendek dan lebih luas dan lebih vertikal dari kiri, sedikit lebih tinggi dari arteri pulmonalis, menciptakan cabang utama yang berjalan di bawah vena dan disebut bronkus lobus bawah.

  • Paru-Paru
Paru-Paru

Merupakan alat tubuh yang sebagian besar terdiri dari lepuh kecil (alveoli). Alveoli, tempat pertukaran gas Assinus terdiri dari bronkus dan pernapasan, kadang-kadang dengan airbag kecil atau alveoli di dinding.

Kanal alveolar sepenuhnya dibatasi oleh alveoilis, dan kantung alveolar terminal adalah ujung paru-paru, asini atau kadang-kadang disebut sebagai lobolus primer dengan satu tangan sekitar 0,5 hingga 1,0 cm. Ada sekitar 20 cabang dari trakea ke kantong alveolar. Alveoli dipisahkan oleh dinding yang disebut kohnporien.

Paru-paru dibagi menjadi dua bagian, yaitu paru kanan, terdiri dari 3 lobus (lobus paru bagian atas, lobus paru tengah, lobus paru bagian bawah lebih rendah) dan paru kiri, terdiri dari 2 lobus (lobus atas dan lobus atas) sinistra bawah).

Sistem Respirasi Manusia

Saat bernafas, kita menghirup udara (inspirasi) dan menghirup udara (menghembuskan napas). Ketika udara memasuki paru-paru, pertukaran gas O2 dan CO2 terjadi yang disebut pernapasan eksternal.

Darah yang mengandung banyak O2 masuk ke jaringan tubuh. Pembilas gas antara darah dan cairan jaringan disebut pernapasan internal. Gas O2 yang mencapai sel digunakan untuk menghasilkan energi (ATP), yang disebut respirasi sel.

Baca Juga Komposisi Darah

Alat-Alat Respirasi

Masker pernapasan pada manusia adalah rongga hidung, faring, laring, trakea, paru-paru, bronkus, bronkiolus, dan alveoli. Dalam sel-sel ini, gas oksigen mencapai mitokondria untuk melakukan respirasi seluler. Respirasi sel adalah proses memecah glukosa untuk menghasilkan energi melalui glikolisis, siklus Krebs dan transpor elektron. Reaksi pendegradasi glukosa membutuhkan glukosa dan oksigen untuk menghasilkan energi, air, dan gas karbon dioksida.

Berikut ini adalah penjelasan daftar nama pernapasan dan fungsinya.

Rongga Hidung

Hidung adalah organ pernapasan pertama yang melaluinya udara luar mengalir. Rongga hidung mengandung selaput lendir dan rambut yang digunakan untuk menahan kontaminasi oleh benda asing seperti debu dan kuman yang masuk ke rongga hidung. Selain itu, rongga mulut manusia juga memiliki konka, yang kaya akan kapiler darah sehingga dapat menghangatkan udara yang memasuki saluran udara.

Pangkal tenggorokan (Faring)

Faring adalah pertemuan antara saluran udara (nasofarings) di depan dan saluran pencernaan (orofarings) di belakang. Saluran udara terbuka ketika orang berbicara. Jadi jika kita makan sambil berbicara, makanan bisa masuk ke saluran udara.

Saat makanan memasuki saluran udara, saluran udara biasanya distimulasi dan dilakukan upaya untuk mengeluarkan makanan melalui hidung. Bentuknya mati lemas. Ada laring (faring) di bagian belakang soket. Ada pita suara (pita suara) di laring. Ketika pita suara bergetar ketika udara memasuki tenggorokan, itu menyebabkan kebisingan.

Batang Tenggorokan (trakea)

Trakea berbentuk cincin tulang rawan dengan silia di bagian dalam. Silia ini menyaring benda asing yang memasuki saluran udara. Beberapa batang tenggorok berada di leher dan lainnya di rongga dada. Trakea pada orang dewasa sekitar 10 cm.

Paru-paru (Pulmo)

Paru-paru terletak di rongga dada di bagian bawah diafragma, sedangkan bagian depan dan samping dibatasi oleh dada. Diafragma adalah penghalang antara rongga perut dan rongga dada. Paru-paru kanan (Pulmo Dekster) terdiri dari 3 lobus.

Sedangkan paru kiri (Pulmo Sinester) terdiri dari 2 lobus. Paru-paru manusia dikelilingi oleh dua membran, yaitu pleural bagian dalam (visceral pleural) dan pleura luar (pleura parietal). Pleura bagian dalam segera menutupi paru-paru, sedangkan pleura bagian luar berbatasan dengan dada. Ada rongga tulang rusuk di antara kedua pleura.

Ada rongga antara dua pleura yang berisi cairan pleura yang bertindak sebagai pelumas paru-paru. Paru-paru terdiri dari bronkiolus, alveoli, jaringan elastis dan pembuluh darah. Alveoli adalah kantung udara di ujung bronkiolus.

Alveoli memiliki membran tipis dan ada banyak mulut dengan kapiler darah di permukaan, memungkinkan difusi oksigen dan gas karbon dioksida.

Bronkus

Bronchus adalah cabang dari trakea. Trakea bercabang lagi menjadi dua bagian, yaitu bronkus kanan dan kiri. Struktur mukosa bronkus hampir sama dengan trakea. Cabang bronkus kanan dan kiri kembali ke bronkiolus yang merupakan bagian dari paru-paru.

Bronkiolus

Bronkiol bertindak sebagai jalan napas dari bronkus ke kandung kemih alveolar. Struktur bronkiolus sangat mirip dengan struktur bronkus, tetapi epitel superfisial diskalakan.

Alveolus

Alveoli memiliki struktur sarang lebah. Pertukaran gas alveolar ini melibatkan pertukaran antara udara dan darah. Area alveolar pada orang dewasa dapat antara 97 dan 194 m2.

Mekanisme Pernapasan

Berdasarkan proses inspirasi dan kedaluwarsa, mekanisme pernapasan dibagi menjadi pernapasan dada dan pernapasan perut.

a. Bernapaslah dada

Sistem pernapasan dada adalah sistem pernapasan yang terjadi akibat kontraksi dan relaksasi otot-otot di antara tulang rusuk. Sistem pernapasan dada terdiri dari dua fase, yaitu:

  • Tahap inspirasional, suatu kondisi di mana otot-otot di antara tulang rusuk berkontraksi untuk mengangkat tulang rusuk, memperbesar rongga dada dan memperbesar paru-paru. Akibatnya, tekanan udara di rongga dada kurang dari tekanan atmosfer, sehingga udara yang kaya oksigen ditarik ke paru-paru melalui saluran udara.
  • Fase drain, fase drain juga disebut sebagai fase relaksasi. Ini adalah kondisi di mana otot-otot antara tulang rusuk kembali ke posisi semula, rongga dada menyusut dan paru-paru menyusut. Kondisi ini menyebabkan tekanan di rongga dada naik dan melebihi tekanan atmosfer, menyebabkan udara di paru-paru mengalir melalui saluran udara.

b. Sistem Pernafasan Perut

Sistem pernapasan perut adalah sistem pernapasan yang tergantung pada aktivitas diafragma. Pernapasan perut juga dapat dibagi menjadi dua tahap:

  • Fase inspirasi, suatu kondisi di mana otot diafragma berkontraksi untuk memperbesar rongga dada dan membuat paru-paru membesar. Tekanan udara turun sehingga udara bisa masuk ke paru-paru dari luar melalui saluran udara.
  • Tahap pernafasan adalah suatu kondisi di mana otot-otot diafragma mengendur dan otot-otot dinding perut berkontraksi sehingga otot diafragma kembali ke posisi semula. Akibatnya, rongga dada lebih kecil, paru-paru tipis, tekanan udara di paru-paru meningkat, menyebabkan udara yang kaya karbon dioksida akan tertiup ke rongga dada melalui saluran udara.

Pertukaran Gas di Dalam Tubuh

Pertukaran gas dalam tubuh terjadi tidak hanya di paru-paru, tetapi juga di jaringan tubuh. Pertukaran gas terjadi karena perbedaan tekanan udara parsial.

Bernafas adalah aktivitas bernafas dan melepaskan nafas melalui paru-paru. Namun, makna yang lebih spesifik adalah pertukaran gas yang terjadi dalam sel dengan “lingkungan” mereka. Udara sekitar dapat dihirup ke dalam tubuh makhluk hidup dengan dua cara, yaitu melalui pernapasan langsung dan tidak langsung.

Pernapasan langsung adalah menghirup udara bernapas, yang terjadi langsung melalui permukaan tubuh dan pernapasan tidak langsung melalui saluran pernapasan.

Pernapasan tidak langsung berarti bahwa udara yang kita hirup tidak didistribusikan secara langsung ke seluruh permukaan kulit. Selaput tipis di mana difusi gas berlangsung dilindungi dalam tubuh dalam bentuk kantong paru-paru (alveoli).

Baca Juga METABOLISME : Pengertian, Proses, Fungsi, Contoh

Gangguan pada Sistem Respirasi

Sinusitis, infeksi sinus. Infeksi ini terjadi ketika saluran hidung menyumbat sinus.

  • Tonsilitis, infeksi amandel yang meradang dan bengkak. Peradangan dan pembengkakan amandel yang terjadi di pangkal faring disebut amandel. Ketika terjadi di nasofaring, itu disebut adenoid.
  • Laringitis, infeksi pada laring yang menyebabkan suara serak atau suara serak.
  • Bronkitis akut, infeksi bronkus yang biasanya didahului oleh infeksi saluran pernapasan atas diikuti oleh infeksi bakteri.
  • Pneumonia, infeksi paru-paru oleh virus dan bakteri, sehingga bronkus dan alveoli mengandung banyak cairan. Kondisi ini mengganggu proses pertukaran udara.

Sistem Respirasi Pisces

Ikan bernafas dengan insang. Insang adalah daun merah muda tipis dan selalu lembab. Bagian luar insang terhubung ke air, sedangkan bagian dalam terhubung erat dengan kapiler darah.

Setiap daun insang terdiri dari beberapa filamen dan setiap filamen mengandung banyak lapisan tipis (lamela). Filamen berisi pembuluh darah dengan banyak kapiler, yang memungkinkan O2 dan CO2 berdifusi.

Sistem Respirasi Aves

  • Jalur Pernapasan Burung

Pada burung, di mana udara pernapasan berdifusi ke dalam paru-paru. Paru-paru burung adalah pasangan nomor satu dan terletak di rongga dada, dilindungi oleh tulang rusuk.

  • Alat Pernapasan Burung

Selain paru-paru, burung biasanya memiliki 4 pasang paru-paru yang mengembang, kantung udara atau kantung udara (saccus pneumaticus), yang menyebar ke perut, leher, dan sayap.

Kantung udara ini terletak di pangkal leher (saccus cervicalis), rongga dada (saccus thoracalis anterior dan posterior), antara klavikula atau choroid (saccus interclavicularis), ketiak (saccus axillaris) dan di antara lipatan usus atau rongga perut. (Saccus). Perut).

Kantung udara terhubung ke paru-paru, selaput tipis, tetapi tidak ada difusi udara yang kita hirup. Kehadiran kantong udara mengarah pada pernapasan burung yang efisien.

Respirasi Pada Tumbuhan

Reaksi pernapasan adalah reaksi katabolisme di mana molekul gula dapat dipecah menjadi molekul anorganik dalam bentuk CO2 dan H2O (Salisbury, 1995).

Respirasi digunakan untuk memecah senyawa organik menjadi CO2, H2O dan energi. Namun, bernapas pada dasarnya adalah reaksi redoks di mana substrat teroksidasi menjadi CO2, sedangkan O2, yang diserap sebagai zat pengoksidasi, direduksi menjadi H2O.

Breathing adalah proses melepaskan energi yang tersimpan dalam sumber energi dengan proses kimia menggunakan oksigen. Breathing menghasilkan energi kimia ATP untuk aktivitas kehidupan, misalnya sintesis (anabolisme), gerakan, pertumbuhan.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih