Komposisi Darah

Diposting pada

Plasma Darah

Plasma darah adalah bagian dari darah yang berbentuk cairan. Plasma darah terdiri dari beberapa komponen. Hampir setengah dari volume darah manusia terdiri dari plasma darah, yang merupakan sekitar 55% dari total volume.

Plasma darah mengandung 91% dalam bentuk air, sisanya dalam bentuk jus makanan, garam mineral dan sisa-sisa metabolisme. Sedangkan 7% nya adalah dalam bentuk protein darah. Plasma darah terdiri dari beberapa lapisan, termasuk LAN: Komposisi Darah

Air yang melarutkan zat yang terlarut dalam plasma darah, seperti B. glukosa, yang digunakan oleh sel-sel tubuh sebagai sumber energi, asam amino dan ion lainnya (natrium dan panas). Protein yang merupakan bagian dari plasma darah. Protein membentuk sekitar 7% dari komposisi plasma darah. Molekul protein terdiri dari:

Baca Juga Sistem Transportasi Dalam Tubuh

  • Globulin, yang mengatur distribusi vitamin, lemak, dan hormon dalam tubuh. Selain itu, globulin mampu menghasilkan zat-zat protombin dan antibodi sebagai sistem kekebalan tubuh sendiri (imunitas).
  • Fibrinogen, yang membantu menghentikan pendarahan saat terluka. Caranya adalah dengan membekukan darah.
  • Albumin mengatur volume darah, menjaga nilai pH dalam darah dan keseimbangan air dalam darah seimbang. Kehadiran serum albumin dalam plasma darah adalah sekitar 4%.
  • Antitoksin, yang menetralkan racun (racun) yang masuk ke dalam tubuh. Caranya adalah bercampur dengan racun yang diproduksi oleh bakteri sehingga toksin itu menjadi tidak berbahaya.
  • Opisimin berfungsi untuk mendukung tugas leukosit, yaitu pembunuhan mikroorganisme asing (fagosit) yang masuk ke dalam tubuh.
  • Serum plasma darah bertindak sebagai antibodi.
  • Berbagai garam mineral seperti NaCL, KCI dan garam fosfat. Garam-garam ini bertindak untuk menjaga keseimbangan tekanan darah, menjaga pH darah, dan mengatur penyerapan membran sel.
  • Hormon yang merangsang dan meningkatkan fungsi alat tubuh.
  • Karbon dioksida adalah hasil respirasi seluler yang harus dikeluarkan di luar tubuh.
  • Limbah nitrogen, yang merupakan hasil metabolisme dan diekskresikan dalam urin melalui ginjal.

Sel Darah

Sel darah membentuk bagian terbesar dari pengisian darah dengan 40-50%. Secara umum, sel darah dibagi menjadi tiga jenis: sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit) dan sel darah (trombosit).

Sel Darah Merah ( Eritrosit)

Eritrosit atau sel darah merah adalah komponen utama darah. Jumlah sel darah merah dalam tubuh manusia relatif berbeda dari orang ke orang. Salah satu faktor yang berkontribusi terhadap hal ini adalah jenis kelamin seseorang. Secara umum, jumlah sel darah merah pria lebih tinggi daripada wanita. Pada pria normal biasanya sekitar 5 juta / mm3, pada wanita normal sekitar 4,5 juta / mm3. Namun, jumlah ini dapat berubah kapan saja tergantung pada kondisi kesehatan dan lokasi orang tersebut.

Sel Darah Putih ( Leukosit)

Kehadiran sel darah putih tidak setinggi sel darah merah, yang hanya 4.000 telur / mm3 hingga 11.000 telur / mm3. Sel darah putih memiliki bentuk non-permanen, berinti dan amoeboidal dan dapat menembus dinding pembuluh darah. Selain itu, sel darah putih juga memiliki umur yang lebih pendek dari sel darah merah, yaitu sekitar 12 hari. Namun, dari segi ukuran sel darah putih lebih besar dari sel darah merah. Sel darah putih dapat terbentuk di beberapa tempat, misalnya di kelenjar getah bening, kelenjar getah bening, sumsum tulang belakang, dan kelenjar reticulo-indotel. Sel darah putih atau leukosit datang dalam dua jenis, yaitu:

Granulosit adalah sel darah putih dengan sitoplasma granular yang pada dasarnya relatif besar. Granulosit terdiri dari neutrofil, eosinofil, dan basofil. Neutrofil adalah sel aktif, plasma mereka netral dan gerakannya tinggi. Neutrofil sering disebut sebagai leukosit polimorfonuklear. Ini karena neutrofil memiliki inti dua hingga lima lobus. Neutrofil bertindak sebagai pengawal ketika bakteri menyerang. Jumlahnya mencapai 65% -75% dari jumlah total leukosit.

Baca Juga Sistem Reproduksi

Dalam sel darah putih, kandungan neutrofil adalah 300-7.000 telur / mm3. Sel darah putih butiran berikutnya adalah eosinofil. Eosinofil berperan dalam netralisasi energi dan infeksi oleh cacing seperti cacing trichina. Jumlah eosinofil hanya sekitar 2 hingga 4% dari jumlah total leukosit. Basofil adalah sel darah putih granular dengan jumlah paling sedikit, yaitu hanya sekitar 0,5%. Selain itu, ukurannya lebih kecil dari eosinofil atau neutrofil. Kandungan basofil dalam darah hanya sekitar 1% dari jumlah total leukosit. Basofil dapat mencegah pembekuan darah karena mengandung heparin.

Komposisi Darah – Agranulosit adalah sel darah putih yang sitoplasmanya tidak granular. Agranulosit terdiri dari dua jenis, yaitu limfosit dan monosit. Setiap orang memiliki kualitas yang berbeda. Limfosit ditemukan dalam sel darah putih dan jumlahnya berkisar dari 20% hingga 30%. Gerakan limfosit cukup bebas. 1 milimeter kubik darah mengandung 1.500-3.000 limfosit. Limfosit memainkan peran utama dalam pembentukan antibodi. Limfosit memiliki nukleus tunggal dengan diameter 8 μm hingga 12 μm dalam bentuk bulat dan hampir memenuhi isi sel. Limfosit sendiri dibagi menjadi tiga jenis, yaitu:

  • Limfosit T bertugas melindungi tubuh dari serangan sel asing yang masuk ke tubuh. Mekanisme kerjanya adalah bahwa limfosit melemahkan sel-sel ini secara langsung. Namun, keberadaannya dapat menghambat aktivitas limfosit jenis lain.
  • Limfosit B memiliki tugas memproduksi dan menyebarkan antibodi yang seharusnya melindungi tubuh dari patogen. Sel-sel B-limfosit juga bertindak dalam sintesis dan sekresi antibodi jika sel-sel ini berdiferensiasi menjadi sel plasma.
  • Sel-sel pembunuh alami: Kehadiran sel-sel ini dapat membawa manfaat, bahkan jika ada sel-sel jaringan abnormal yang dilacak dan dihancurkan dan diganti dengan yang baru. Selain itu, monosit adalah jenis sel darah putih terbesar. Diameternya mencapai dua kali diameter sel darah merah, yaitu sekitar ± μm. mengandung 1 monosit dalam kubus darah 1 mm. Kandungan monosit dalam sel darah putih adalah antara 2 dan 8%. Monosit memiliki bentuk oval seperti ginjal dan dapat membesar menjadi makrofag. Monosit melindungi tubuh dari infeksi kronis seperti tipus atau TBC.

Keping- Keping Darah  (Trombosit) 

Memegang darah atau trombosit memiliki penyimpangan dan nuklei. Jumlahnya hanya 200.000 hingga 400.000 telur / mm3. Potongan darah biasanya terbentuk di sumsum tulang. Tiga trombosit utama adalah gumpalan darah ketika ada luka.

Pelat darah mengandung trombin, protein yang larut dalam plasma darah dan bertindak sebagai penghasil untaian fibrin dari fibrinogen. Benang fibrin ditenun dan mengandung potongan darah. Fungsi fibrin adalah untuk membekukan darah ketika luka terjadi. Selain itu, benang fibrin juga cocok untuk pembekuan darah jika terjadi cedera atau perdarahan. Tujuannya agar darah tidak bocor terus menerus.

Proses Terjadinya Pembekuan Darah

Trombosit yang keluar dari pembuluh darah bersama darah saat kulit terluka. Karena gesekan dengan permukaan yang kasar, trombosit akhirnya pecah. Sebagai hasil dari kerusakan trombosit, enzim yang disebut trombokinase terbentuk.

Ketika trombosit memasuki plasma, trombokinase mengubah protombin menjadi tombin. Trombin adalah enzim aktif, yang komposisinya dipengaruhi oleh adanya ion kalsium (Ca). Fungsi trombin adalah untuk menghasilkan atau memproduksi filamen fibrin dan fibrinogen. Dimana benang fibrin mampu menutup luka sehingga kawat tidak keluar terus menerus. Sedangkan protombin adalah enzim tidak aktif yang diproduksi oleh hati. Protombin adalah senyawa protein yang mengandung globulin. Protombin larut dalam darah dan proses perkembangannya dengan bantuan vitamin K.

Secara umum, zat yang diperlukan untuk pembekuan darah adalah protombin, tromboplastin, ion kalsium dan vitamin K. Jika salah satu unsur ini hilang, ia dapat menghambat proses pembekuan darah. Jika terjadi cedera dan pembekuan darah yang sulit, penyakit yang disebut hemofilia disebabkan. Hemofilia adalah penyakit bawaan yang disebabkan oleh kurangnya hemofilia.

Komposisi Darah – Ada beberapa cara untuk mencegah dan mencegah pembekuan darah, termasuk mengambil darah.

  • Hindari cedera besar.
  • Untuk mencegah trombin membeku, natrium sitrat atau natrium oksalat dapat ditambahkan ke dalam darah. Karena garam mengikat ion Ca (kalsium), yang diperlukan untuk pembentukan trombin.
  • Menghalangi reaksi fibrinogen dengan tronbin dengan menambahkan bahan-bahan lain.
  • Nonaktifkan enzim koagulasi dengan memberikan darah alih-alih digin.

Gangguan Dan Penyakit Dalam Sistem Transportasi

  1. Anemia – Penyakit kekurangan eritrosit yang disebabkan oleh produksi eritrosit yang lambat dalam tubuh atau kehilangan darah.
  2. penyakit darah – Penyakit yang disebabkan oleh sel-sel non-platelet yang tidak dapat berfungsi sebagai bekuan darah selama cedera. Akibatnya, sulit untuk menghentikan pasien yang berdarah.
  3. Leukemia – Penyakit yang disebabkan oleh produksi leukosit ganas di meiolide, tempat pembentukan darah. Hal ini menyebabkan berkurangnya produksi eritrosit normal, trombosit dan leukosit

Demikianlah artikel Komposisi Darah diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel diatas bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih