Pengertian Otot : Fungsi, Macam, Struktur Jaringan

Diposting pada

Pengertian Otot – Hai sobat ruangbimbel.co.id. di artikel sebelumnya kita sudah membahas artikel mengenai Pengertian Telekomunikasi. maka kali ini kita bakal membahas artikel mengenai Pengertian Otot. Nah langsung aja yuk simak artikel ini beserta ulasan lengkapnya dibawah ini.

Pengertian Otot

Pengertian Otot

Pengertian Otot : Jaringan dalam tubuh manusia dan hewan yang bertindak sebagai sarana aktif gerakan yang menggerakkan kerangka tubuh manusia dan pergerakan organ-organ dalam tubuh. Otot adalah salah satu dari empat kelompok jaringan utama

Fungsi Otot

  1. Menghasilkan gerakan kerangka, seperti kontraksi dan relaksasi otot yang menempel pada kerangka, dapat menggerakkan kerangka
  2. Mempertahankan postur tubuh, misalnya mempertahankan posisi kepala saat membaca buku, berjalan dalam posisi tegak dan lain-lain.
  3. Sesuaikan saluran input dan output dalam sistem tubuh, misalnya, menelan, buang air besar atau kecil, semua hal ini dipengaruhi oleh otot rangka yang menutupinya.
  4. Mendukung jaringan lunak, menggerakkan organ-organ dalam tubuh seperti usus, jantung dan sistem tubuh lainnya.
  5. Untuk menjaga suhu tubuh, kontraksi kerangka membutuhkan energi dan menghasilkan panas untuk mempertahankan suhu tubuh normal

Macam-Macam Otot Pada Manusia

Otot Polos

Otot-otot halus ditemukan di dinding usus, dinding lambung, kandung kemih, persimpangan, dinding pembuluh darah dan organ-organ internal lainnya. Juga berguna untuk mengontrol diameter pembuluh darah dan gerakan pupil. Otot ini memiliki sel granular dan fungsinya diatur oleh sistem saraf yang tidak disadari. Ini berarti bahwa otot usus seseorang dapat bergerak tetapi tidak terasa. Namun, jika gerakannya berlebihan, orang tersebut merasa mulas atau kolik.

Contoh Otot Polos : Otot lambung, otot usus, dan otot nadi

Baca Juga :

Sistem Basis Data : Komponen, Struktur, Bahasanya

Bunga Adalah : Pengertian, Fungsi, Bagiannya

Otot Lurik

Pengertian Otot – Jaringan dalam tubuh manusia dan hewan yang bertindak sebagai sarana aktif gerakan yang menggerakkan kerangka tubuh manusia dan pergerakan organ-organ dalam tubuh Otot yang satu ini mudah lelah karena penumpukan asam laktat dalam sel-selnya. Gerakan otot belang berasal dari sinyal motor yang berasal dari otak dan sadar (tanpa refleks). Otot-otot ini terletak hampir di seluruh tubuh luar.

Berikut karakteristik otot-otot Lurik :

  • Bentuknya silindris, lonjong dan tidak bercabang.
  • Terlihat adanya garis-garis silang yang tersusun bergantian (bergaris-garis) seperti area gelap dan terang.
  • Memiliki banyak inti sel di tepinya
  • Bekerja di bawah kesadaran, yaitu, sesuai dengan perintah otak, berarti bahwa otot lurik disebut otot sadar.
  • Penyebaran otot-otot belang terjadi pada kerangka tubuh, diafragma, dan organ-organ lain seperti lidah, bibir, dan palpebra.

Otot Lurik disebut sebagai 2 jenis otot berikut :

a.    Otot merah (Tipe I)

Otot merah memiliki miofibril yang relatif sedikit, tetapi sarkoplasma dan mitokondria relatif besar dan mioglobin dalam jumlah besar dibandingkan dengan otot pucat. Miofibril membentuk bidang Cohnheimer, dikelompokkan dengan batas-batas yang jelas.

b.   Otot pucat (Tipe II)

Otot pucat memiliki banyak miofibril dan sarkoplasma dan mitokondria yang relatif sedikit. Miofibril tidak membentuk bidan g Cohnheim (bidang Cohnheim) seperti pada otot merah. Jenis otot ini memiliki mioglobin lebih sedikit dari pada otot merah. Posisi nukleus lebih dangkal langsung di bawah sarkoma. Otot pucat bekerja secara cepat dan kuat, tetapi cepat lelah.

Contoh Otot Lurik : Otot betis, otot paha, otot perut, dan lengan.

Otot Jantung

Otot Jantung adalah otot yang secara khusus dirancang untuk memompa darah ke jantung adalah jaringan otot yang dapat berkontraksi terus menerus tanpa henti. Gerakan otot jantung tidak terpengaruh oleh sinyal saraf pusat, dan kemungkinan dipengaruhi oleh interaksi saraf simpatis atau parasimpatis yang memperlambat atau mempercepat detak jantung, tetapi tidak dapat mengendalikannya secara sadar.

Ciri-Ciri Otot Jantung

  • Otot jantung ini hanya ditemukan di jantung. Strukturnya sama seperti pada otot lurik di mana cahaya gelap dan sel sel berselang bergantian.
  • Pekerjaan otot ja ntung tidak bisa dikendalikan oleh kehendak kita, tetapi ia bekerja sesuai dengan gerakan jantung. Jadi otot jantung dibentuk seperti otot lurik dan proses kerjanya seperti otot polos, sehingga disebut juga otot khusus.
  • Di bawah mikroskop, itu terlihat seperti otot belang, tetapi bercabang dan intinya ada di tengah.
  • Sumber energi berasal dari metabolisme aerobik dan membutuhkan lebih banyak energi daripada otot lainnya.

Otot tidak bekerja secara individu tetapi dalam kelompok untuk melakukan gerakan dari berbagai bagian tubuh. Tergantung pada cara kerjanya, otot dapat dibagi menjadi:

Di mana ia bekerja, itu menyebabkan efek sebaliknya dari gerakan.

Cara kerja otot-otot antagonis dalam bentuk gerakan :

  • Extenso (tegak), felkso (membengkak)
  • Penculik (jauh dari tubuh), adduktor (di tubuh)
  • Depressors (turun), lift (atas)
  • Supinator (melihat ke atas), pronator (berbaring telungkup)

Sinergis atau fleksibel

Cara kerjanya menyebabkan gerakan terarah atau terartikulasi. Juga menstabilkan bagian anggota lainnya ketika bagian lain bergerak.

Otot yang tidak dapat dipisahkan dari peran saraf dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:

Relawan 1

Otot-ototnya dipersarafi oleh saraf somatik dan memiliki kontrol otak. Misalnya saja otot belang

tidak disengaja

Otot ini dipersarafi oleh sistem saraf otonom dan tidak di bawah kendali otak. Misalnya otot polos dan otot jantung. Contoh : Jantung

Struktur Jaringan Otot

Berikut ini adalah penjelasan tentang struktur pembentukan jaringan otot :

  • Tendon

Tendon adalah koneksi antara otot dan tulang. Tendon memiliki serat putih dan non-elastis. Aponeurosis adalah lapisan datar atau loop dari jaringan fibrosa untuk memperkuat kelompok otot dan kadang-kadang menghubungkan bib ke bagian yang menggerakkannya.

  • fascia

Fasia adalah gabungan jaringan ikat fibrosa dan jaringan areolar yang dapat menyatu dan berkontraksi otot. Di setiap fasikula dapat dipisahkan dengan jaringan ikat Perimysium. Sel-sel satelit tersebar antara endomisium dan serat otot, membantu memperbaiki jaringan otot yang rusak. Di daerah-daerah tertentu, seperti telapak tangan, fasia ini sangat padat dan kuat. Contohnya adalah fascia Palmaris dan fascia plantaris.

  • Sarcolemma

Sarcolemma adalah unit struktural jaringan otot dengan diameter 0,01 hingga 0,1 mm dan panjang 1 hingga 40 mm, yang menutupi sel otot dan dapat melindungi otot. Jumlah dan jumlah jaringan, terutama di jaringan elastis, meningkat seiring bertambahnya usia. Setiap serat otot ditutupi dengan jaringan elastis tipis yang disebut sarcolemma. Protoplasma serat otot yang mengandung bahan semikair disebut sarkoplasma. Dalam matriks serat otot yang terendam, unit fungsional adalah otot berdiameter 0,001 mm yang disebut miofibril.

  • Miofibril

Myofibrils adalah jaringan serat otot. Ketika dilihat dengan mikroskop, myofibrils terlihat seperti pita gelap dan terang bersilang. Pita hitam (filamen tebal) dibentuk oleh myosin. Pita terang (filamen tipis) dibentuk oleh aktin, troponin, dan tropomiosin

  • myofilament

Myofilament adalah jaringan filamen halus / filamen yang berasal dari myofibrils. Ada dua jenis jaringan, yaitu myofilament homogen (pada otot polos) dan miofilamen heterogen (pada otot jantung / otot jantung dan otot lurik).

  • sarkoplasma

Sarcoplasma adalah jaringan dalam bentuk cairan sel otot yang fungsinya untuk menentukan lokasi miofibril dan miofilamen.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih