Pengertian Embrio Pada Manusia dan Tahapan

Diposting pada

Daftar Isi

Definisi

Pengertian Embrio – adalah organisme atau sel yang hidup pada tahap awal pertumbuhan yang tidak dapat bertahan hidup sendiri. Embrio ditemukan tidak hanya pada manusia tetapi juga pada hewan dan tumbuhan yang terpapar embrio.

Pada manusia, ovula atau ovula yang telah dibuahi oleh sperma, yang disebut embrio, sekitar minggu kedelapan kehamilan. Kemudian embrio juga disebut janin. Pembentukan embrio dimulai dengan pembuahan sel telur yang dibuahi oleh sperma. Ketika ovula dan sperma mengikat, mereka akan membentuk zigot, yang merupakan sel diploid tunggal yang telah dibentuk dengan menggunakan dua sel haploid.

Setelah pembuahan, zigot akan mulai membelah dan berkembang membentuk sel-sel dasar untuk menjadi organisme dewasa. Ketika pembelahan sel dimulai, zigot akan menjadi embrio. Setelah menjadi embrio dewasa, daging bayi masa depan akan mulai berubah menjadi bentuk yang mirip dengan bentuk manusia atau dikenal sebagai janin.

Masa embrio / organogenesis, periode di mana sel-sel berada dalam proses pembentukan organ tertentu dalam tubuh embrio. Ini adalah periode dari mana implantasi dimulai hingga pembentukan organ internal. Sapi berkisar antara 12-45 hari, kucing 6-24 dan kuda 12-50 setelah fertilisasi.

Baca Juga Perkembangan Embrio

Perkembangan embrio pada manusia

Perkembangan awal manusia disebabkan oleh peristiwa fusi atau pertemuan sperma dengan ovula atau ovula, sehingga terjadi kesuburan atau pembuahan di dalam rahim. Pemupukan akan menghasilkan sel zigot atau sel individual baru. Kemudian, zigot akan membagi sel-sel sehingga mengarah pada perkembangan dan juga pertumbuhan sehingga menjadi embrio. Mary melihat beberapa tahap perkembangan embrio:

  • Fase Morula.

Ini adalah fase di mana pembentukan sel hampir mirip dengan bentuk bola, yang merupakan hasil pembelahan sel yang berkelanjutan. Keberadaan sel dengan sel lain sangat sempit, yang disebut morbiditas.

  • Fase Blastula

Ini adalah fase pembentukan selanjutnya dari fase morula. Pada tahap ini, sel-sel akan terus membelah. Fase blastula memiliki cairan sel yang disebut blastozole.

  • Fase Gastrula

Ini adalah pembentukan selanjutnya dari blastula. Pada fase ini, dinding memiliki embrio dalam tubuh embrio dan rongga meylikin, dan distorsi pada tubuh embrio diamati.

Untuk itu, perkembangan embrio manusia juga memiliki tiga tahap, yang meliputi:

  • Tahap pra-embrionik, pada titik yang sama dengan fase morula, yang merupakan proses pembelahan sel dalam rahim setelah ovulasi atau ovulasi.
  • Tahap embrionik, pada tahap ini, pembelahan sel akan terus berkembang sampai menjadi sempurna sehingga tidak lagi disebut zigot melainkan istilah embrio. Ini sama dengan fase blastula, yang merupakan perkembangan pembelahan sel selanjutnya.
  • Tahapan janin Pada tahap ini, embrio sudah terlihat seperti bentuk manusia, tahap perkembangan ini akan berlanjut sampai permulaan proses kelahiran.

Tahapan perkembangan pada masa embrio

  • Bulan pertama: organ-organ penting tubuh terbentuk, seperti jantung tubular, sistem saraf pusat (otak dalam bentuk bekuan darah) dan kulit. Embrio berukuran 0,6 cm.
  • Bulan kedua: tangan dan kaki, genital interna, kartilago (kartilago) terbentuk. Embrio 4 cm.
  • Bulan ketiga: semua organ penuh, termasuk alat kelamin luar. Panjang embrio mencapai 7 cm dan berat 20 gram.
  • Bulan keempat: disebut buah dan buah mulai bergerak aktif. Buahnya mencapai berat 100 gram dengan panjang 14 cm.
  • Bulan kelima: janin akan lebih aktif, mampu merespons suara dan tendangan keras. Alat kelamin janin lebih nyata dan akan terlihat saat melakukan USG (Ultrasonografi).
  • Bulan keenam: janin dapat bergerak lebih bebas dengan memutar tubuh (posisi)
  • Bulan ketujuh: janin menggerakkan kepalanya ke arah vagina.
  • Bulan kedelapan: janin bergerak dan menendang semakin banyak. Berat dan panjang buah bertambah, dengan panjang 35-40 cm dan berat 2500-3000 gram.
  • Bulan kesembilan: posisi kepala janin berorientasi ke arah vagina. Bayi siap dilahirkan.
  • Fertilisasi

Pemupukan adalah proses peleburan nukleus sel gamet jantan (sperma) dengan set gamet betina (telur) inti. Jutaan sperma yang memasuki organ reproduksi wanita hanya akan memiliki satu sel yang melekat pada sel telur. Setelah ini terjadi, sel darah putih (leukosit) akan menghancurkan sperma yang tersisa. Tahap penyatuan dua inti haploid ini menghasilkan sel dengan inti diploid zygous (2n). Sel-sel ini akan tumbuh dan berkembang pada manusia.

  • Pembelahan ( Cleavage )

Tidak lama setelah zigot terbentuk, sel ini akan langsung menuju tahap pembelahan, yang membentuk banyak sel. Pembelahan yang terjadi adalah pembelahan mitosis, yang berlangsung sangat cepat, dimulai dengan pembelahan dua sel, empat sel, delapan sel, dll, untuk membentuk morula (tahap 32 sel). Pembelahan mitosis yang terjadi dalam zygote tidak diikuti oleh pembelahan sitoplasma (sitokinesis), hanya pembelahan nukleus. Jadi, ukuran zigot per nukleus dengan morula 32-inti adalah sama. Namun, ini berbeda dari kasus kembar identik yang berasal dari zygote, yang pembelahan mitosisnya memiliki tempat pembelahan untuk memisahkan sel pembelahan.

Baca Juga Pertumbuhan dan Perkembangan : Hormon, Primer dan Sekunder

  • Blastulasi

Pada tahap blastulasi ini adalah tahap pembentukan blastula (bola berlubang) dari morula (bola padat). Pada tahap sebelumnya, zigot terbelah untuk membentuk banyak sel (hingga 32) yang disebut morula. Tahap morula adalah fase ke 32 sel zigot padat. Setelah itu, setiap sel akan melanjutkan tahap pembelahan dalam konteks pertumbuhan dan perkembangan hingga mencapai 64 hingga 100 sel. Ukuran sel menjadi lebih kecil (ukuran bola sama), yang membedakan tahap morula dari blastula adalah jumlah sel dan adanya void dalam tahap blastula yang disebut blastosol.

Selain itu, pada tahap hubungan antara induk betina dan embrio, akan terjalin dengan membentuk membran ekstraembrionik dari dinding endometrium induk. Ayah perempuan akan memenuhi semua kebutuhan embrio melalui koneksi yang terbentuk di membran embrionik (plasenta, amnion, chorion, dan allantoids) hingga pertumbuhan dan perkembangan embrio selesai. Kehadiran embrio di endometrium induk betina akan menghasilkan hormon HCG (human chorionic gonadotropin), yang merangsang orang tua untuk mengeluarkan hormon progesteron untuk memperkuat endometrium.

  • Gastrulasi

Tahap gastrulasi, tahap pembentukan gastrula adalah pembentukan tiga lapisan embrionik dalam embrio. Lapisan embrio adalah lapisan institusi yang akan menjadi organ dalam embrio manusia. Gastrulasi ditandai dengan reorganisasi lapisan sel pada tahap blastula.

Sel-sel blastula akan secara morfogenik bergerak sedemikian rupa sehingga sel-sel yang berjauhan dalam tahap blastula menjadi sel-sel yang sangat dekat satu sama lain dalam tahap gastrulasi. Pergerakan sel-sel ledakan pada tahap ini dimulai dengan intususepsi atau perdarahan.

Gerakan ini menyebabkan migrasi sel yang semula berada di luar negeri diatur secara internal. Pergerakan sel-sel ini mengarah pada hilangnya rongga blastosol, tetapi rongga aeroteroteron terbentuk.

Setelah semua sel berhasil bermigrasi, mereka membentuk lubang di titik invaginasi lama yang disebut blastoporo. Masuknya Celine ke dalam sel-sel tahap ledakan juga menghasilkan evaginasi (perdarahan), inert (migrasi sel) dan gerakan lainnya.

Selain itu, sel-sel ini berhasil dan lengkap dalam perjalanannya. Tahap gastrulasi ditandai oleh pembentukan tiga lapisan embrionik yang akan menentukan nasib embrio. Setiap sel di setiap lapisan akan distimulasi bersama untuk pengembangan lebih lanjut. Setiap sel akan menentukan nasibnya sendiri. Oleh karena itu, pada tahap ini, yang biasa disebut sebagai penentuan tujuan, ketiga lapisan embrionik ini adalah lapisan ektoderm, lapisan mesoderm dan lapisan endoderm.

  • Neurulasi

Tahap neurulasi adalah awal dari tahap diferensiasi setelah tahap gastrulasi. Pada tahap neuralisasi adalah tahap pembentukan otak saraf (notocordium), yang merupakan ciri utama vertebrata, notocardium dibentuk oleh interaksi induktif antara lapisan ektoderm dan lapisan mesodermal di dalamnya.

Induksi di antara lapisan-lapisan ini menyebabkan sel-sel ektoderm bergerak untuk membentuk notocord yang berkepanjangan. Mulai sekarang, notocardium ini akan berkembang di sistem saraf pusat (perkembangan otak). Pada dasarnya, tahap-tahap neuronisasi ditunjukkan oleh pembentukan plak saraf (notocord) di lapisan ektodermal.

  • Organogenesis

Tahap organogenesis adalah tahap pembentukan organ yang berkembang dari lapisan embrionik yang terbentuk pada tahap gastrula, yang mengikuti organ-organ yang berkembang dari lapisan embrionik.

  • Ektoderm

Lapisan terluar, lapisan ektoderm, akan berkembang dalam sistem atap (kulit dan turunannya) dan komponen-komponen sistem saraf, termasuk indra.

  • Mesoderm

Lapisan tengah itu akan berkembang di organ dalam, seperti sistem peredaran darah, jaringan ikat, sistem reproduksi, otot dan lain-lain, kecuali untuk sistem pencernaan dan pernapasan.

Baca Juga Tumbuhan Paku : Pengertian, Ciri-Ciri, Jenis dan Contoh

  • Endoderm

Lapisan paling dalam dari lapisan ini akan membentuk organ-organ yang membentuk sistem pencernaan, termasuk saluran pencernaan dan kelenjar. selanjutnya, sistem pernapasan telah berevolusi dari lapisan.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasn kita semua. Terima kasih