Sistem Reproduksi

Diposting pada

Proses Urinari dan Reproduksi dalam Tubuh

Filtrasi

Sistem Reproduksi – Pada dasarnya, Filtrasi mentransfer cairan dari glomerulus ke kapsul Bowman dengan menembus membran filtrasi untuk menghasilkan urin primer. Membran filtrasi terdiri dari sel endotel glomerulus, membran basiler dan epitel kapsul Bowman.

Penyaringan dan pengikatan zat terjadi dalam sel darah, trombosit dan sebagian besar protein plasma dari kelompok glomerulus. Produk filter adalah urin primer, yang mengandung glossos, garam, kalium, natrium dan asam amino.

Reaborpsi

Pada dasarnya, reabsorpsi adalah proses transfer cairan dari tubulus ginjal ke pembuluh darah di sekitarnya (kapiler protobular) untuk menghasilkan urin sekunder.

Baca Juga Sistem Gerak (Tulang dan Otot)

augmentasi

Pada dasarnya, augmentasi adalah proses penambahan zat yang tidak perlu dikeluarkan oleh tubuh ke tubulus konsorsium untuk menghasilkan urin (cairan yang dikeluarkan tubuh). Proses ini termasuk antideuretik (ADH) dan hormon insulin dan tergantung pada jumlah air yang diserap oleh tubuh.

Alat-alat urinari dan Reproduksi dalam tubuh

ginjal

Organ ini memiliki glomerulus yang mengandung nefron berlubang oleh kapsul Bowman di ginjal. Proses kontrol cairan yang kompleks seperti penyaringan (absorpsi), absorpsi (absorpsi) dan amplifikasi (penambahan zat tertentu)

Hati

Hati terletak di daerah kanan atas rongga perut. Organ ini bertindak sebagai penghasil empedu, yang terletak di kantong empedu. Empedu, yang mengandung air, asam empedu, garam empedu, corestrol, fosfolipit, pigmen empedu dan ion empedu, mencerna lemak, mengaktifkan lispase dan arsopsi lemak di usus kecil.

kulit

Dalam sistem ekskresi kulit, ia bertindak seperti alat pengelasan. Keringat dipengaruhi oleh suhu tubuh pada suhu luar. Ketika suhu tubuh tinggi di luar ruangan, hipotalamus mengirimkan sinyal ke sistem saraf pusat dan kelenjar keringat secara aktif melepaskan keringat di permukaan tubuh. Proses ini mempercepat penguapan cairan sehingga tubuh bisa beradaptasi dengan lingkungan yang panas.

Alat kelamin pria

Sistem reproduksi pria terdiri dari sepasang testis, saluran genital, kelenjar tambahan dan penis.

Sistem reproduksi dibagi menjadi dua bagian, yaitu bagian dalam dan bagian luar. Organ reproduksi dan kelenjar tambahan terkandung dalam organ reproduksi internal. Saluran genital pada pria terdiri dari vasa eferentia, epididimis dan vasdeferns. Meskipun termasuk bagian luar, itu adalah testis dan penis.

Baca Juga Sistem Pernapasan : Alat, Proses, Alatnya

Testis

  • estis adalah kelenjar genital yang menghasilkan sperma dan hormon progesteron.
  • Ada sepasang testis di korteks serebral. Ini adalah kulit yang ditutupi oleh kantong pangkal paha. Tempat-tempat seperti itu diproduksi di sini setiap hari.
  • Ada otot di kulit sekresi yang dapat meregang dan meregangkan jika perlu. Jika testis tidak masuk ke korteks serebral, seorang pria tidak dapat menghasilkan sperma.
  • Jika testis pria terputus, ia kehilangan kejantanannya.

Epididimis

  • Epididis adalah saluran berliku sepanjang 5-6 m
  • Dalam saluran ini, sperma diproses sedemikian rupa sehingga mereka cenderung berkonsentrasi.
  • Diepidimis ini dan ketika sudah penuh maag diberikan.
  • Sering berhubungan seks dapat menyebabkan air mani habis di epididimis.

Vasdeferen

  • Vasdeferen adalah saluran lurus dengan panjang perkiraan. 40 cm.
  • Ia berfungsi untuk menyalurkan epididimis dengan borok pada penis.
  • Defisiensi vas uretra pada penis.
  • Kanal Vasdeferens terletak di antara skortum dan dinding perut bagian bawah dekat tulang kemaluan.
  • Tempat ini dilubangi oleh Self-Pembulu, tetapi dapat dibedakan dengan sentuhan karena dindingnya lebih keras.
  • Ada juga saluran efisiensi dalam referensi vas.

Vesika seminalis

  • Vesika seminalis adalah kantong benih, dinding yang mengeluarkan cairan yang mengandung sejumlah kecil fruktosa dari asam askorbat dan asam amino.
  • Saluran ini terbuka ke saluran vasdeferens, yang membentuk saluran ejakulasi yang menembus kelenjar proktat.

Prostat

  • Prostat adalah kelenjar bundar yang mengelilingi uretra.
  • Kelenjar ini menghasilkan air yang lembab dan putih seperti susu, dan menetralkan keasaman vasa eferenita dan cairan di vagina sehingga sperma bisa bergerak aktif.
  • Prostat diatur oleh hormon seks.
  • Ukuran normal prostat adalah 2 cm

Uletra

  • Uretra adalah saluran genital yang mensuplai penis dengan sperma atau air mani.
  • Uretra atau uretra panjangnya 15-20 cm.
  • Dalam Ulethra ini, campuran sperma dan cairan dari vesikula seminalis bergabung kembali dengan zat yang diproduksi oleh prostat. Seluruh campuran ini akan bocor seperti sperma atau air mani.

Penis

  • Penis adalah organ genital pria luar yang berisi pembuluh darah dalam bentuk kantong.
  • Kantung ini mungkin mengandung sedikit darah, tetapi ada cukup banyak darah jika Anda terstimulasi secara seksual atau masuk angin.
  • Penis menjadi tegang. Ketika darah yang masuk ke penis besar dan efisien, penis menjadi semakin besar dan kencang.
  • Ujung penis disebut penis blans. Ini adalah bagian yang paling sensitif dan ditemukan di kulit yang disebut kulup.
  • Penis digunakan untuk memasukkan sperma ke dalam rahim wanita.

Alat Kelamin Wanita

Sistem reproduksi pada wanita terdiri dari sepasang ovarium (ovarium), vagina dan alat kelamin eksternal. Beberapa beruang reproduksi wanita berada di rongga panggul di luar rongga perut. Bagian reproduksi pada wanita yang termasuk dalam organ dalam, yaitu sepasang indung telur (indung telur), valupi (saluran tuba), rahim (uterus) dan vagina. Selama termasuk alat kelamin luar, yaitu klitoris atau eksentrik, vulva, lubang uretra, lubang vagina dan vena.

Ovarium (indung telur)

  • Ovarium adalah organ penting dalam sistem reproduksi wanita.
  • Indung telur nomor 2 (satu pasang), kanan dan kiri.
  • Ovarium terletak di rongga perut dekat tulang usus.
  • Sangat dekat dengan pembukaan rahim sehingga telur dapat menembus lebih mudah.
  • Indung telur menghasilkan sel telur. Indung telur mengandung sekitar 400 ribu calon telur.
  • Ovarium tidak hanya menghasilkan telur, tetapi juga hormon estrogen dan progesteron.

Saluran telur

  • Saluran tuba bertanggung jawab untuk pengiriman sel telur (ovum) serviks dengan gerakan peristaltic
  • Proses ini didukung oleh pergerakan bulu mata di dinding.
  • Panjang saluran sekitar 12 cm dan memiliki bentuk corong.

Rahim uterus

  • Rahim berada di belakang tulang kemaluan dan ada lepuh di tengah
  • Rahim terdiri atas tubuh uterus (corpus), fundus, saluran rahim, dan leher rahim.
  • Dalam kondisi normal, rahim kira-kira seukuran telur.
  • Panjangnya sekitar 7,5 cm dan lebarnya sekitar 5 cm.
  • Rahim berfungsi sebagai tempat berkembangnya embrio. Selama kehamilan, rahim berkembang hingga 500 kali dari awal.
  • Rahim dilapisi dengan membran yang disebut endometrium.

Vagina

  • Penis memasuki vagina selama senggama (dalam hubungan seksual dengan pasangan).
  • Juga sebagai jalan keluar bayi selama proses persalinan.
  • Vagina berada di bawah rahim dan ada lepuh di depannya.
  • Panjang vagina bervariasi dari 5 cm hingga puluhan cm.
  • Di vagina perempuan ada selaput berlubang di tengah (selaput dara). Lubang tersebut memiliki fungsi melepaskan darah menstruasi.

Klitoris

  • Klitoris adalah struktur halus seperti penis
  • Klitoris adalah lubang ureter di mana urin dapat dikeringkan.

Gangguan dan Penyakit Urinari dan Organ Reproduksi

Kencing batu

Batu kemih bisa disebabkan oleh kebiasaan menahan air seni atau kekurangan air dalam tubuh. Ini dapat memicu pembentukan butiran senyawa kalsium dan akumulasi asam urat, sehingga pembentukan kalsium kalsium di ginjal memengaruhi fungsi ginjal dan aliran urin, membuat pengeluaran urin menjadi sulit.

endometriosis

Penyakit ini adalah suatu kondisi dalam bentuk jaringan edometrium di dalam rahim yang tumbuh di sekitar ovarium, saluran tuba atau di luar rahim, misalnya di paru-paru.

Kanker rahim

Kanker ini sering terjadi di daerah endometrium tempat janin tumbuh. Condyloma adalah gangguan sistem pencernaan dalam bentuk pertumbuhan benjolan keras yang menekuk seperti kembang kol atau gen ayam atau sering disebut sebagai genital warts

Diabetes melitus

Penyakit ini dapat disebabkan oleh kenyataan bahwa pankreas rusak dan tidak dapat lagi memproduksi banyak insulin. Kurangnya produksi insulin mengganggu proses konversi glikogen menjadi glukosa dan reabsorbosi glukosa dalam glomerulus. Akibatnya, glusoka terkandung dalam urin. Penyakit ini juga dikenal sebagai diabetes.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih