Sistem Gerak (Tulang dan Otot)

Diposting pada

Daftar Isi

Sistem Gerak dalam Tubuh

Sistem Gerak – Manusia memiliki dua motor utama, motor pasif (tulang) dan motor aktif (otot). Kedua motor harus bekerja sama dengan baik untuk menjalankan fungsinya. Manusia memiliki 206 tulang dengan berbagai bentuk dan ukuran yang saling berhubungan.

Alat-Alat Gerak Tubuh

Tulang

Tulang adalah jaringan ikat khusus yang dibangun di atas garam organik yang termineralisasi. Tulang dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan lokasi, bentuk dan struktur jaringan penyusunnya.

  • Tulang Berdasarkan Letak

Berdasarkan posisi tulang dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: Axial Skeleton (tulang aksial atau poros tubuh). Sumbu tubuh terdiri dari:

  • Tengkorak (Skull)

Tengkorak adalah perlindungan bagi organ-organ lunak, di antaranya otak dan mata sangat penting. Tengkorak itu terdiri dari tulang pipi yang disatukan untuk membentuk satu. Tulang pelindung otak terdiri dari sepuluh bagian, 1 tulang dahi, 2 tulang mahkota, 1 tulang belakang, 2 kuil, 2 tulang irisan, dan 2 tulang saringan. Tulang-tulang yang membentuk wajah tengkorak adalah 13 tulang, 1 tulang rahang atas, 1 tulang rahang bawah, 2 tulang pipi, 2 tulang langit-langit, 2 tulang hidung, 2 tulang mata, 1 tulang tulang hidung, dan 2 tulang hidung lateral.

Baca Juga Sistem Pernapasan : Alat, Proses, Alatnya

  • Tulang Dada (Sternum)

Tulang dada adalah tulang pipih yang ada di tengah dada kita. Tulang dada terdiri dari tiga bagian : tubuh bagian atas (manubrium), tubuh (korpus) dan tubuh pedang (xiphoid).

  • Tulang Rusuk (ribs)

Tulang rusuk juga disebut Tulang rusuk, di mana ada 12 pasang Tulang rusuk, yang terdiri dari 7 pasang Tulang rusuk nyata, 3 Tulang rusuk palsu dan 2 Tulang rusuk pasang mengambang.

  • Ruas-Ruas Tulang Belakang (vertebrate)

Tulang belakang adalah penyangga tubuh utama, yang terdiri atas sendi yang fleksibel namun kuat.

  • Tulang Gerak Atas

Tulang gerakan atas terdiri dari 1 humerus, 1 siku, 1 tulang, 8 tulang pergelangan tangan, 5 tulang telapak tangan dan 14 tulang jari.

Tulang Berdasarkan Bentuk

  • tulang panjang atau tulang panjang (ossa longga) tulang panjang atau tulang panjang memiliki bentuk seperti namanya, bentuknya memanjang dan ada rongga di tengahnya.
  • Tulang pendek (ossa brevia) Tulang pendek memiliki panjang yang sama dengan lebar / ketebalannya.
  • Tulang pipih (ossa plana) Tulang pipih memiliki bentuk yang rata, misalnya: tengkorak, tulang adad dan tulang rusuk.
  • Tulang tidak teratur. Tulang tidak beraturan memiliki bentuk yang kompleks, yang merupakan kombinasi dari ketiga bentuk tulang tersebut. Contoh: tulang wajah dan tulang belakang.

Tulang berdasarkan Struktur Jaringan Penyusun

  • Tulang keras

Banyak mengandung matriks 70% kalsium fosfat (Ca3 (PO4) 2), yang membuat tulang padat dan keras.

  • tulang rawan (cartilage)

Tulang rawan tidak mengandung kristal kalsium fosfat.

Otot

Otot adalah program atau alat gerakan aktif yang bertindak sebagai perangkat gerakan tulang. Otot terdiri dari sel-sel yang berspesialisasi dalam kontraksi. Secara umum, otot memiliki 3 kemampuan khusus, yaitu:

  1. Kemampuan kontroversi adalah kemampuan otot untuk memendek. Saat berkontraksi, ada protein otot yang merupakan kapak dan myotin yang bertanggung jawab atas berbagai pergerakan sel.
  2. Elastisitas adalah kemampuan otot untuk melakukan gerakan dalam arah yang berlawanan, yang disebabkan selama kontraksi.
  3. Kemampuan elastisitas adalah kemampuan otot untuk kembali ke ukuran semula setelah berkontraksi.

Otot rangka mempunyai 5 fungsi utama :

  • Saat menggerakkan kerangka, otot lurik dapat menggerakkan kerangka dengan kontraksi dan relaksasi otot-otot yang melekat pada kerangka.
  • Pertahankan postur tubuh.
  • Mendukung jaringan lunak seperti dinding perut dan rongga panggul, yang mendukung tubuh visceral yang terdiri dari otot rangka.
  • Mengatur perjalanan zat untuk masuk dan keluar, mis. B. dengan menelan makanan, minuman, buang air besar dan buang air kecil yang melewati saluran pencernaan dan saluran kemih.
  • Untuk menjaga suhu tubuh, kontraksi otot rangka membutuhkan energi dan menghasilkan panas untuk mempertahankan perasaan tubuh yang normal.

Otot jantung

Ia memiliki fungsi khusus memompa darah ke jantung sehingga otot ini berkontraksi terus menerus tanpa henti.

Baca Juga Alat Pernafasan Manusia Dan Hewan

Gangguan Dan Penyakit Dalam Sistem Gerak

  • Gangguan tulang belakang. Penyakit tulang ini terjadi karena lokasi tulang, yang terus berubah karena pengaruh kebiasaan dan perilaku, dan juga bisa bersifat bawaan.
  • Rakhitis adalah penyakit yang disebabkan oleh orang yang kekurangan vitamin D dan tulangnya menjadi keras.
  • Leher yang kaku adalah gangguan yang disebabkan oleh radang otot (radang otot leher trapius).
  • Otot hipotensi adalah jenis kelainan otot yang menyebabkan otot lebih besar dan tampak lebih kuat yang disebabkan oleh aktivitas otot yang berlebihan (bekerja atau berolahraga).
  • Distrofi otot adalah kelainan otot yang biasanya terjadi pada anak-anak karena penyakit kronis atau cacat bawaan sejak lahir.
  • Ostoeporosis adalah penurunan massa tulang sehingga tulang menjadi rapuh.

Sistem saraf

Sistem kerja di dalam tubuh. Sederhananya, kinerja sistem saraf dibangun oleh reseptor, sistem saraf dan efektor. Reseptor yang menangkap rangsangan (cahaya, suara, suhu, dll.) Mengubahnya menjadi impuls (arus listrik karena perubahan muatan listrik) yang ditransmisikan melalui neuron.

  1. Semacam sistem saraf dalam tubuh
  2. Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang, sistem saraf pusat adalah pusat pengaturan aktivitas tubuh sendiri.
  3. Sistem saraf tepi (peripheral) Terdiri dari 31 pasang saraf tulang belakang (saraf tulang belakang) dan 12 pasang saraf kranial (saraf kepala).

Gangguan dan penyakit pada sistem saraf

  • epilepsi

Penyakit ini disebabkan oleh kerusakan organ-organ otak tepatnya di neuron otak. Penyakit ini dapat diobati dengan pemberian antipiretik.

  • neuritis

Penyakit yang disebabkan oleh iritasi sel saraf yang disebabkan oleh infeksi, kekurangan vitamin, keracunan dan obat-obatan.

  • Alzheimer

Penyakit ini biasanya menyerang orang berusia 65 tahun ke atas. Orang yang bersangkutan tidak dapat mengingat apa pun atau ingatannya terbatas sehingga ia tidak dapat lagi membaca, menulis, berbicara, berjalan dan melakukan kegiatan lain.

Demikianlah artikel Sistem Gerak diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih