Perubahan Kenampakan Bumi

Diposting pada

Perubahan Kenampakan Bumi – Bumi adalah anggota tata surya, yang dihuni oleh makhluk hidup, termasuk manusia. Bumi berputar mengelilingi matahari. Rotasi bumi adalah peristiwa rotasi bumi di sekitar sumbunya. Bumi berputar siang dan malam.

Revolusi bumi adalah peristiwa peredaran bumi mengelilingi matahari. Gravitasi bulan menyebabkan pasang surut air laut di Bumi.

Daftar Isi

Perubahan Kenampakan Bumi

  1. Perubahan penampilan bumi dapat disebabkan oleh peristiwa alam dan tindakan manusia.
  2. Perubahan penampilan bumi dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu pengaruh angin, erosi, efek pasang surut dan pasang naik, efek hujan, efek bencana alam dan pengaruh kebakaran hutan.

PENGARUH ANGIN

  • Angin dapat mengikis bebatuan dan permukaan bumi dan mengubah penampilan di permukaan bumi.
  • Angin juga mempengaruhi ukuran gelombang air laut.
  • Angin Gelombang laut adalah gelombang yang dihasilkan oleh impuls energi angin.
  • Angin Gelombang laut dapat mengikis batu dan mendarat di pantai, yang mengubah penampilan.
  • Forces Kekuatan angin yang sangat besar seperti pusaran angin atau tornado dapat merusak tempat dalam perjalanan dan dengan demikian mengubah penampilan bumi.

Baca Juga Interaksi Makhluk Hidup Dengan Lingkungannya

EROSI

Erosi adalah terkikisnya tanah oleh aliran air.

  • Erosi tanah adalah erosi tanah dari aliran air.
  • Lumpur terbentuk oleh erosi, yang terjadi terus-menerus, dan batu muncul di mulut sungai.
  • Erosi Bah Bahya dapat diatasi dengan : Reboisasi menanam kembali benih-benih tanaman hutan gundul. Dan ombak (teras) di lereng gunung dengan tujuan mengurangi erosi tanah dari air yang mengalir.
  • Glester adalah kumpulan es, salju, batu, dan air yang perlahan mengalir ke lembah-lembah pegunungan.
  • Glester dapat menyebabkan erosi di tepi area aliran, yang mengubah bentuk gunung es.

PENGARUH PASANG SURUT DAN PASANG NAIK AIR LAUT

  • Pasang surut dan pasang surut disebabkan oleh rotasi bumi dan gaya gravitasi bulan.
  • Pasang surut adalah perubahan ketinggian air karena pengaruh tarikan bulan (gravitasi bulan).
  • Steig Pasang naik adalah kenaikan permukaan laut di Bumi yang tertarik oleh gravitasi bulan.
  • Pasang surut adalah turunnya permukaan laut karena pengaruh proses pasang surut di tempat lain.
  • Pasang surut dan pasang surut menyebabkan erosi psir atau daratan ketika air laut ada di pantai.
  • abrasi adalah erosi berkelanjutan pantai oleh air laut.
  • Abrasi dapat mengurangi massa lahan.
  • Cara untuk menghindari abrasi adalah: membangun dinding pemecah ombak, menanam bakau.
  • Keuntungan dari kejadian pasang surut adalah: Fasilitas untuk berlabuh dan berlayar di dermaga, untuk produksi garam di pantai, untuk sawah pasang surut, untuk pembangkit listrik pasang surut.

PENGARUH HUJAN

  • Hujan dapat mengubah tampilan permukaan bumi yang semula kering atau basah dengan air hujan.
  • Hujan deras dapat merusak lingkungan, gedung, dan fasilitas umum dan menyebabkan perubahan penampilan.

PENGARUH BENCANA ALAM

  • Bencana alam adalah faktor yang mengubah penampilan permukaan bumi dengan sangat cepat.
  • Bencana alam dapat mengubah permukaan bumi dengan kekuatan besar dalam beberapa menit.

PENGARUH KEBAKARAN HUTAN

  • Kebakaran adalah salah satu bencana yang disebabkan oleh kebakaran di mana saja.
  • Kebakaran hutan hutan dapat mempengaruhi bentuk tanah dan lingkungan.

KENAMPAKAN BENDA LANGIT

KENAMPAKAN BULAN

  1. Penampilan bulan tergantung pada posisinya di matahari dan bumi.
  2. Cahaya bulan adalah hasil pantulan cahaya yang berasal dari matahari.
  3. Bulan adalah satelit bumi.
  4. Tampilan bulan terus berubah, dari bulan yang tidak terlihat ke bulan yang tidak lagi terlihat selama 29,5 hari
  5. Fase bulan adalah perubahan bentuk bulan yang dimulai dari bumi.
  6. Fase dan penampakan bulan, yaitu: bulan baru atau bulan muda atau orang mati, yaitu fase di mana posisi bulan terletak di antara matahari dan bumi, bulan tidak terlihat dari bumi , bulan sabit, fase di mana bulan, seperti bulan, mulai muncul dari Bulan Sabit Bumi, setelah satu atau tiga fase bulan baru.
  7. Bulan Sabit: Ini adalah fase pada hari ketujuh di mana separuh sisi bulan terlihat karena sinar matahari.
  8. Bulan atau bulan cembung, fase setelah dua minggu atau tak lama sebelum hari keempat di mana bulan memiliki bentuk tiga perempat lingkaran.
  9. Bulan purnama, yaitu fase pada hari kelima belas di mana bulan memiliki bentuk lingkaran penuh.
  10. Perubahan penampilan bulan setiap hari disebabkan oleh kenyataan bahwa sudut antara matahari, bumi dan bulan berubah selama bulan bergerak.
  11. Bulan mengalami tiga jenis revolusi, yaitu: bulan berputar di sekitar porosnya, bulan beredar di sekitar bumi, sementara masih berputar di sekitar porosnya, bulan mengelilingi matahari dengan bumi.

KENAMPAKAN MATAHARI

  1. Bumi berputar mengelilingi sumbunya dan mengorbit matahari berlawanan arah jarum jam dari kiri ke kanan.
  2. Metahari adalah bintang karena dapat menghasilkan cahayanya sendiri.
  3. Matahari adalah bintang terdekat dengan Bumi pada jarak sekitar 150 juta km.
  4. Suhu di permukaan matahari adalah sekitar 6.000 derajat Celcius.
  5. Energi Panas dan sinar matahari hanya membutuhkan waktu sekitar 8,3 menit untuk mencapai Bumi.
  6. Langit berubah merah-oranye saat matahari terbit di pagi hari, sedangkan langit berwarna merah tembaga saat matahari terbenam.

KENAMPAKAN BINTANG

  1. Bintang adalah benda langit yang dapat memancarkan cahayanya sendiri.
  2. Bintang hanya terlihat pada malam hari, bukan pada siang hari, karena cahaya bintang kurang kuat pada siang hari daripada matahari.
  3. Suhu permukaan bintang bervariasi antara 3.000 dan 10.000 derajat Celcius.
  4. Bintang tertinggi berwarna biru, bintang terendah berwarna merah.
  5. Gugus bintang atau koleksi bintang disebut galaksi.
  6. Rasi bintang adalah gugusan bintang di suatu tempat di langit dengan pengaturan tertentu.

Baca Juga Adaptasi Makhluk Hidup Terhadap Lingkungannya

Ada beberapa nama rasi bintang, yaitu :

  • rasi bintang atau rasi bintang atau rasi bintang ikan pari
  • Gelegen Terletak di langit selatan.
  • Berfungsi sebagai arah selatan.

rasi bintang scorpio

  • ada di langit tenggara.
  • Bintang-bintang yang bergabung membentuk kalajengking.

Rasi Biduk atau rasi Bintang Big Bear

  • Gelegen Terletak di langit utara.
  • Sekelompok bintang dalam bentuk beruang besar.

Rasio bintang waluku

  • Terletak ini berada di langit di timur dan barat.
  • Dikenal sebagai Konstelasi Orion.
  • Rasi leluhur ini berfungsi sebagai panduan untuk awal pertanian.

Demikianlah artikel Perubahan Kenampakan Bumi diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih