Adaptasi Makhluk Hidup Terhadap Lingkungannya

Diposting pada

Adaptasi Makhluk Hidup Terhadap Lingkungannya – Makhluk hidup membutuhkan habitat yang aman dan baik dan keturunannya. Karena itu, makhluk hidup harus mampu beradaptasi dengan lingkungannya.

Pengertian

Adaptasi adalah cara hidup yang beradaptasi dengan lingkungan agar dapat bertahan (survive) dan berkembang biak untuk turun lebih jauh. Kemampuan beradaptasi dapat dicapai dengan menggunakan segala sesuatu, termasuk bentuk diri, dari bahaya yang mengancam hidupnya.

Ada beberapa bentuk adaptasi yang bias dilakukan makhluk hidup yaitu :

Adaptasi Morfologi

adaptasi Merupakan dari makhluk hidup dengan menggunakan bentuk pertumbuhan dengan lingkungan. Seperti halnya hewan, adaptasi dapat diamati dengan bentuk kaki, burung yang patuh, bentuk gigi, jenis mulut, dll. Contoh-contoh dijelaskan secara singkat untuk menggambarkan bentuk adaptasi morfologis.

Baca Juga Makhluk Hidup dan Lingkungan

Adaptasi pada hewan

Serangga memiliki berbagai jenis mulut yang beradaptasi dengan jenis makanan. Ada serangga yang memiliki tipe penggigit, tusukan dan dot, tusukan dan tusukan dan sebagainya.

  1. Serangga dengan semacam mulut mengunyah memiliki struktur rahang atas dan bawah yang kuat. Contoh serangga dengan pengun seperti capung, belalang dan kecoak.
  2. Mulut jenis hisap memiliki struktur mulut yang panjang dan tergulung. Misalnya, serangga jenis pengisap adalah kupu-kupu.
  3. Serangga dengan tipe penusuk memiliki struktur mulut dengan rahang panjang dan runcing sehingga mereka dapat digunakan untuk menembus tubuh organisme lain seperti kulit hewan ternak atau manusia. Contoh serangga dengan mulut tembus adalah nyamuk dan kutu.

Adaptasi pada Tumbuhan

  • Kaktus, salah satu tanaman yang hidup di habibat kering, memiliki morfologi daun kecil dan terkadang berdiferensiasi menjadi duri untuk mengurangi penguapan. Akarnya panjang dan lebar sehingga mendapat air, dan batangnya kenyal karena mengoptimalkan tugas menyimpan air yang baik.
  • Teratai salah satu tanaman yang hidup di habitat berair memiliki morfologi daun yang luas dengan banyak stomata yang mempercepat penguapan. Tangkai daun dan tangkai daun memiliki kantong udara yang mengambang di permukaan air.

Adaptasi Fisiologi

Merupakan adaptasi dari makhluk hidup dengan mengadaptasi fungsi organ tubuh terhadap lingkungan. Penyesuaian ini biasanya tidak terlihat oleh orang lain karena metabolisme kimia sebenarnya terjadi di dalam tubuh organisme. Beberapa contoh adaptasi fisiologis dijelaskan di bawah ini.

  1. Sapi mencerna hijauan rumput dengan bantuan enzim selulase dengan bantuan mikroorganisme dalam organ rumen.Manusia yang tinggal dataran tinggi cenderung memiliki kandungan sel darah merah lebih banyak dibandingkan manusia yang hidup di dataran rendah. Kandungan udara di dataran tinggi yang tidak sebanyak kandungan udara didataran rendah secara otomatis tubuh akan memproduksi sel darah merah lebih banyak guna mendapatkan suplai oksigen yang cukup untuk keseimbangan tubuh.
  2. Ikan di laut dan di air tawar berperilaku berbeda dalam sistem ekskresi. Untuk menyesuaikan tekanan osmotik di luar dan di dalam tubuh, ikan laut cenderung menaruh banyak air dan sedikit urin ke dalam tubuh, tetapi sebaliknya berlaku untuk ikan air tawar.
  3. Bunga mayat memancarkan bau bangkai sehingga menarik perhatian mangsanya dalam bentuk serangga kecil untuk menembus pangkal bunga.
  4. Pohon pinus dan jati melepaskan metabolit tertentu yang mencegah tanaman lain hidup di lingkungan mereka sehingga mereka dapat menerima nutrisi yang optimal.
  5. Tanaman berbunga memiliki warna bunga yang berbeda dengan warna di sekitarnya. Berguna untuk memancing serangga ke hinggap dan membantu proses penyerbukan.

Adaptasi Tingkah Laku

Merupakan adaptasi yang dilakukan oleh makhluk hidup dengan melakukan perilaku khusus dan unik. Berikut ini adalah contoh adaptasi perilaku makhluk hidup.

  1. Kadal dapat memotong ekornya (kemampuan otomi) untuk menyelamatkan diri dari pemangsa yang melahap mereka.
  2. Squid dapat menyemprotkan tinta pada musuh atau predator untuk melindungi diri dari bahaya.Ular derik yang hidup di gurun Australia menggoyangkan ujung ekornya yang dapat mengeluarkan suara untuk memancing mangsa mendekat.
  3. Penguin menghangatkan tubuh dengan mengumpulkan dalam jumlah besar dan semakin dekat satu sama lain.
  4. Banyak pohon jati kehilangan daunnya di musim kemarau untuk mengurangi penguapan dan bertahan hidup.
  5. Burung dapat meniru suara senjata, harimau, dan suara-suara tertentu untuk diobrolkan dengan pesaing dan predator. Burung dapat meniru suara senjata karena mereka belajar secara alami dari lingkungan sekitar yang tidak ada kegiatan berburu liar.
  6. Lumba-lumba lebih umum di permukaan laut untuk mendapatkan oksigen karena lumba-lumba termasuk dalam kelompok mamalia yang bernapas dengan paru-parunya.
  7. Sigung, Heawan, sejenis tupai, dapat mengeluarkan gas amonia dari dubur yang berbau tidak enak untuk mengusir predator.
  8. Kucing menandai wilayah mereka dengan memberikan air seni di tempat-tempat tertentu.
  9. Serigala mengaum untuk memberi tahu temannya tentang keberadaannya.

Rantai Makanan Pada Hewan

Memahami rantai makanan adalah peristiwa makan dan makan sebagai berbagai jenis makhluk hidup. Sebagai contoh: rumput – kelinci – rubah – singa – dekomposisi – rumput

Dari contoh di atas, dapat dilihat dari rantai predator dan predator. Kelompok-kelompok tersebut adalah sebagai berikut:

Produsen

Produser berarti bahwa produsen / produsen dalam rantai makanan, yang biasa disebut sebagai produsen, adalah makhluk hidup yang menghasilkan makanan pertama, yaitu rumput, pohon, beras dan sebagainya.

Konsumen

Konsumen berarti pengguna / pengguna. Apa yang disebut konsumen dalam rantai makanan adalah makhluk hidup yang memakan makanan secara langsung atau tidak langsung dari produsen. Konsumen masih dibagi ke dalam tingkatan yang berbeda:

  • Konsumen tingkat satu

Adalah pemakan langsung dari hasil produsen. Contoh: ulat bulu, belalang, tikus, ulat bulu dan sebagainya.

  • Konsumen tingkat kedua

Ini adalah konsumen kelas satu. Contoh: ular, rubah, burung pemangsa dan sebagainya.

  • Konsumen tingkat ketiga

Merupakan konsumen hasil konsumen tingkat kedua. Contoh: elang, singa, beruang, dan sebagainya.

Pengurai

Yaitu, makhluk hidup yang mampu menguraikan zat-zat dalam makhluk hidup yang telah mati menjadi sumber makanan, misalnya bakteri, jamur dan sebagainya.

Jejaring Rantai Makanan

Apa yang dia masukkan ke dalam jaring makanan adalah keberadaan beberapa rantai makanan dalam jaring makanan yang saling berhubungan. Jika rusak, akan menyebabkan kepunahan / reproduksi pada hewan tertentu. Ini juga dapat mengganggu ekosistem.

Dijelaskan dalam jaringan di atas sebagai berikut.

  • Tanaman – tikus – elang – pengurai
  • Tumbuhan – tikus – ular – elang – pengurai
  • Tumbuhan – belalang – katak – ular – elang – pengurai
  • Tumbuhan – kupu-kupu – capung – katak – ular – elang – pengurai.

Pengaruh Perubahan Lingkungan 

Banjir

Terjadinya banjir disebabkan oleh beberapa faktor. Bukan hanya karena faktor alam, tetapi juga karena kesalahan manusia dalam berurusan dengan alam. Karena kurangnya penghijauan, banjir tidak dapat terjadi, sehingga air tidak dapat diserap oleh pohon. Penangkapan hutan dan kebakaran hutan sehingga hutan menjadi gundul dan tidak ada daerah resapan air. Sampah yang memberi makan sungai dan pendangkalan sungai. Jadi saat hujan, air sungai meluap. Banjir bencana yang merusak ekosistem darat bahkan dapat menyebabkan kepunahan.

Tanah Longsor

Bencana Tanah longsor selalu dikaitkan dengan banjir. Ini karena deforestasi sehingga akar pohon tidak bisa menyerap tanah dan air.

Gunung Meletus

Letusan gunung berapi adalah bencana alam yang hanya disebabkan oleh alam. Akibat letusan gunung berapi, beberapa spesies makhluk hidup dapat punah, menyebabkan ekosistem menjadi terganggu.

Polusi Udara, Tanah dan Air

Gangguan lain terhadap ekosistem adalah polusi. Yaitu pencemaran tanah, air dan udara. Polusi ini disebabkan secara eksklusif oleh manusia, sehingga alam rusak. Polusi dapat terjadi dalam bentuk asap dari kendaraan bermotor, air limbah tanpa filter dan tumpukan sampah plastik yang tidak dapat terurai.

Demikianlah artikel Adaptasi Makhluk Hidup Terhadap Lingkungannya diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih