Fungsi Lisosom : Pengertian, Pembentukan, Proses, Klasifikasi

Diposting pada

Fungsi Lisosom Adalah – Apa arti lisosom? Berdasarkan pertanyaan ini, kita akan melihat lisosom. Mungkin sebagian dari Anda sudah tahu dan mengerti lisosom.

Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa masih banyak Anda yang belum mengenal dan memahami lisosom. Karena itu, artikel ini ditulis agar Anda tidak tahu dan mengerti lisosom

Lihatlah lisosom yang tercantum di bawah ini.

Pengertian Lisosom

Fungsi Lisosom adalah organel bulat kecil yang menempel pada membran dengan diameter sekitar 0,25 hingga 0,5 μm. Lisosom juga mengandung asam hidrolase, yang memecah protein, asam nukleat dan karbohidrat pada pH asam.

Lisosom ini terjadi di hampir semua sel, kecuali sel darah merah manusia (eritrosit) dan sel kulit yang sepenuhnya keratin (sklerosis / penebalan). Lisosom juga disebut sistem pencernaan dalam sel. Lisosom baru yang terbentuk dari pertumbuhan Golgi disebut lisosom primer.

Baca Juga Pengertian Sel Menurut Para Ahli

Pembentukan Lisosom

Lisosom dibentuk karena dua alasan:

Proses Lisosom Dilakukan Secara Langsung Oleh RE

Dalam proses lisosom ini, enzim dalam lisosom yang dihasilkan adalah protein yang diproduksi oleh ribosom dan kemudian masuk ke RE.

Setelah memasuki RE, enzim dikembalikan ke membran dan dilepaskan ke sitoplasma. Dan pembentukan lisosom dari proses ini.

Proses lisosomal golgi

Dalam proses lisosom ini, enzim lisosom yang diproduksi oleh ribosom pertama kali diberikan kepada Golgi. Selanjutnya, tubuh Golgi membungkus enzim dalam membran, yang dilepaskan ke dalam sitoplasma.

Fungsi Lisosom

Setelah menguraikan pemahaman di atas, kita dapat menyimpulkan fungsi lisosom. Berikut ini adalah fungsi dari lisosom.

1. Pencernaan intraseluler

Pencernaan intraseluler ialah salah satu fungsi utama lisosom. Yaitu, ketika suatu benda dicerna, benda itu dicerna dari luar atau di dalam sel itu sendiri.

Jika benda yang dicerna berasal dari luar sel, ia masuk ke sitoplasma melalui pinositosis dan fagositosis.

Pencernaan intraseluler disebut karena pencernaan terjadi di lisosom, di mana hidrolase tidak pernah keluar dari lisosom.

Pencernaan intraseluler disebut karena pencernaan terja

2. Endositosis

Endositosis ialah fungsi dari lisosom dan memiliki mekanisme masuknya makromolekul yang memasuki sel dari luar sel. Makromolekul melewati jalur endositik, di mana vesikel kecil yang tidak teratur diangkut ke endosom awal.

Endosom pertama memiliki pH asam sekitar 6 dan beberapa makromolekul menjalani proses seleksi untuk mentransfer objek ke endosom yang lebih tinggi. Beberapa tidak bermanfaat bagi tubuh dan dilepaskan ke dalam sitoplasma.

Baca Juga Sifat Enzim

3. Autofagi

Autophagy ini ialah fungsi dari lisosom, mekanisme degradasi (degradasi) yang terjadi dalam lisosom organel. Sel tidak bisa lagi berfungsi (rusak) tanpa kehilangan bahan kimia sebagai komponen yang dapat digunakan kembali.

Contoh dari fungsi autophagy adalah pemecahan (penurunan) hepatosit, termasuk mitokondria, pada usia rata-rata 10 hari. Mitokondria gagal setelah rata-rata 10 hari, ditutup oleh organel retikulum endoplasma kasar dan membentuk autofagosom.

4. Fagositosis

Fagositosis ini ialah fungsi dari lisosom, dan ketika berbagai partikel besar diperkenalkan, partikel yang berdiameter lebih dari 5 μm dan mikroorganisme seperti virus dan bakteri digunakan dalam sel.

Proses lingkungan ini digunakan dalam berbagai jenis sel khusus.

Contoh dari fungsi fagositik adalah memberi makan sebagian besar jenis protista, seperti amuba dan nematoda.

Cara untuk melakukan ini adalah dengan menjebak partikel-partikel dalam makanan atau mikroorganisme kecil.

5. Eksositosis

Eksositosis ini ialah fungsi dari lisosom. Lisosom adalah mekanisme di mana molekul besar diangkut ketika mereka melintasi membran sel dari dalam ke luar.

Dengan menggabungkan vesikel yang mengandung molekul dengan membran plasma. Contoh fungsi ekositosis adalah sifat biologisnya terjadi pada perkembangan tulang keras melalui proses penggantian tulang rawan.

6.  Autolisis

Autolisis ini ialah fungsi dari lisosom dan merupakan mekanisme di mana sel merusak diri sendiri dengan melepaskan isi lisosom ke dalam sel.

Contoh fungsi autolisis adalah bahwa dalam kasus ini terjadi dalam siklus hidup katak ketika berudu melanjutkan ekornya saat mereka tumbuh.

Fungsi Lisosom pada Tubuh Manusia

  • Lisosom digunakan untuk mencerna bahan makanan jika terjadi kekurangan makanan.
  • Lisosom bertindak dalam pencernaan makanan yang diproduksi oleh fagositosis dan fagositosis.
  • Lisosom bertindak sebagai autolisis. Artinya, di bawah kondisi fisiologis tertentu dalam jaringan tubuh yang disebut autophagy, lisosom dapat menghancurkan organel yang rusak.
  • Lisosom bertindak sebagai zat penetral, zat karsinogenik yang menyebabkan kanker.
  • Lisosom menghancurkan zat ekstraseluler. Salah satunya adalah menghancurkan sel telur sperma, yang mengeluarkan enzim selama pembuahan.

Baca Juga Organel Sel : Struktur Tumbuhan dan Contoh soal

Fungsi Lisosom pada Tumbuhan & Hewan

Lisosom bekerja dengan menangani pencernaan makanan dan zat asing yang masuk ke dalam sel tubuh hewan. Contohnya adalah ular yang memburu hewan yang lebih besar dari tubuh ular.

Lisosom di dalam tubuh ular. Ini dapat memainkan peran dalam proses yang membawa atau menghancurkan organel, seperti kerusakan pada kloroplas tanaman tua.

Klasifikasi Lisosom

Lisosom dapat dibagi menjadi dua jenis utama.

  • Lisosom primer adalah jenis lisosom yang belum pernah digunakan dalam proses pencernaan atau hidrolisis.
  • Lisosom sekunder digunakan dalam pencernaan atau hidrolisis dan merupakan jenis lisosom primer yang menyatu dengan membran fagosom.

Di area sekunder, lisosom memiliki dua fungsi dan terkait erat di dalam sel : Heterolisosom terbentuk dari fungsi lisosom primer, fargosom, atau endosom yang terjadi ketika substrat yang dicerna berasal dari luar sel.

Autolisosom terbentuk dari fungsi lisosom utama yang menyertai sitoseglesom yang terjadi ketika substrat yang dapat dicerna adalah matriks intraseluler yang terikat membran (cytoseglesome).

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih