Fungsi Kandung Kemih : Pengertian, Penyakit

Diposting pada

Fungsi Kandung Kemih – Kandung kemih adalah organ dari sistem tinja tubuh manusia. Organ ini terletak di daerah atau daerah panggul, tepatnya di belakang tulang kemaluan.

Ini adalah organ berbentuk tas, terdiri dari jaringan otot yang mendukung fungsinya. Fungsi kandung kemih adalah untuk menyimpan urin yang dikeluarkan oleh ginjal sebelum urin dapat dikeluarkan dari tubuh, yang disebut buang air kecil.

Ketika kandung kemih diisi dengan 400-600 ml urin, sistem saraf memancarkan “sinyal” dalam bentuk perasaan seperti kenyang. Otot-otot kemudian berkontraksi, memungkinkan urin melewati saluran kemih untuk keluar.

Fungsi Kandung Kemih

Setelah melihat penjelasan di atas. Beberapa fungsi kandung kemih (Vesika Urinaria) adalah:

  • Tempat menyimpan urin atau air seni sebentar sebelum dilepaskan.
  • Untuk mengurangi tekanan kandung kemih seiring meningkatnya urin, sehingga dapat menyerap lebih banyak urin.
  • Digunakan untuk mengirim sinyal melalui pulsa ketika kandung kemih penuh. Itu sebabnya kami seperti buang air kecil.
  • Mencegah urin keluar secara otomatis ketika kandung kemih penuh. Orang-orang menahan keinginan untuk buang air kecil selama 2 hingga 5 jam.
  • Membantu buang air kecil dengan mengencangkan sphincter.
  • Digunakan untuk mengontrol urin agar keluar dari tubuh manusia dengan sempurna.

Penyakit yang Menyerang Kandung Kemih

Berdasarkan hal ini, sejumlah penyakit atau gangguan sering menyerang Vesika Urinaria, yaitu:

1. Batu kandung kemih

Penyakit ini dapat terjadi di ginjal dan menyebabkan kandung kemih yang ditandai dengan benjolan keras mineral.

Aliran urin ke kandung kemih, yang tersumbat oleh batu kandung kemih, dapat menyebabkan rasa sakit yang sangat parah.

2. Inkontinensia urine

Inkontinensia urin dapat membuat retensi urin menjadi sulit atau dapat menyebabkan buang air kecil yang tidak disengaja. Penyakit ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor. Ini tentu saja dapat didiskusikan dengan dokter Anda jika Anda mengalami gejala penyakit ini.

3. Retensi urine

Retensi urin adalah suatu kondisi di mana urin tidak keluar dari Vesika dengan mudah karena sembelit atau penekanan aktivitas otot kandung kemih. Kondisi ini dapat menyebabkan kandung kemih membengkak karena terlalu banyak air seni yang disimpan.

4. Overactive Bladder

Penyakit ini adalah salah satu penyebab paling umum dari inkontinensia urin. Penyakit ini disebabkan oleh otot-otot kandung kemih, yang sangat aktif, dan sebagai akibat dari kontraksi otot-otot ini, urin diekskresikan.

5. Cystitis

Peradangan atau infeksi pada kandung kemih juga dapat menyebabkan rasa sakit. Perasaan infeksi yang paling umum adalah kemalasan atau keengganan untuk buang air kecil. Sistitis biasanya disebabkan oleh infeksi saluran kemih dan kateter urin.

Anatomi Kandung Kemih

Struktur anatomi kandung kemih adalah sebagai berikut:

1. Otot Detrusor

Bagian utama kandung kemih adalah otot bengkak yang terdiri dari otot spiral, otot longitudinal dan otot melingkar. Jika Anda ingin buang air kecil, otot-otot berkontraksi karena memberikan sinyal parasimpatis.

2. Lapisan Kandung Kemih

Lapisan dipegang oleh kandung kemih (vesika urinaria) dari luar termasuk peritoneum parietal (lapisan Serosa), Fascia Endopelvict (lapisan Suberous), M. Detrusor (lapisan otot), lapisan submukosa, dan lapisan mukosa.

3. Bagian Puncak

Bagian atas (ujung) kandung kemih menunjukkan tulang kemaluan simpatik, sedangkan bagian bawah menunjukkan dubur pada pria dan vagina pada wanita.

Sementara bagian leher kandung kemih terletak di bagian bawah, di mana kandung kemih (Vesika urinaria) menyempit menuju uretra.

4. Bagian tubuh atau badan

Di dalam tubuh atau di dalam tubuh, bagian terbesar dari kandung kemih yang memiliki Vesika adalah air seni. Ada bagian dalam urin Vesika yang disebut Trigone yang membentuk struktur segitiga di belakang kandung kemih.

Trigon terdiri dari dua lubang uretra (bukan uretra tempat kateter masuk) dan pembukaan bagian dalam uretra (bagian pertama uretra).

5. Bagian Leher

Leher kandung kemih terdiri dari otot-otot yang membengkak yang membentuk sfingter uretra bagian dalam. Ini menutup penutupan selama proses ejakulasi untuk mencegah sperma memasuki kandung kemih.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih

Post Sebelumnya

Ciri-Ciri Tumbuhan Lumut (Bryophyta)

Pengertian Ekologi Adalah : Jenis, Aspek, Ruang Lingkup

Fungsi Lisosom : Pengertian, Pembentukan, Proses, Klasifikasi

Siklus Hidrologi – Pengertian, Proses, Jenisnya

Pengertian Presipitasi Adalah – Jenis, Arti Bidang Lain