Bilangan Cacah : Pengertian, Himpunan, Operasi

Diposting pada

bilangan cacah – Pada artikel ini, kita akan membahas definisi bahan kertas untuk definisi operasi angka dan satu set sampel, termasuk contoh jumlah dan masalah, dan diskusi lengkap. Ayo lihat …

Mungkin Anda sudah tahu angka-angka yang dipotong di telinga Anda, tetapi Anda mungkin tidak memahami dan memahami apa sebenarnya angka yang dipotong itu. Bahkan angka cacah adalah salah satu dari banyak jenis angka yang ditemukan di dunia matematika.

Daftar Isi

Pengertian Bilangan Cacah

Angka sensus adalah himpunan angka yang dimulai dengan angka 0 (nol), yang selalu bertambah satu dari angka sebelumnya, atau kadang-kadang disebut himpunan bilangan bulat non-negatif, dan angka sensus juga dapat diartikan sebagai himpunan bilangan alami ditambah nol.

Untuk memahami pengetahuan dan karakteristik angka, lihat perbedaan berikut antara bilangan bulat, asal, dan jumlah.

Baca Juga Bilangan : Pengertian, Jenis dan Contohnya

  • Bilangan Bulat

Setiap set angka yang terdiri dari angka negatif, nol, dan angka positif yang tidak pecahan atau desimal. misalnya : { …. -4, -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, 4, …. }

  • Bilangan Asli

Bilangan bulat positif tanpa angka nol. misalnya : { 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, …. }

  • Bilangan Cacah

Bilangan bulat positif dengan bilangan nol. misalnya : { 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, …. }

Oleh karena itu, satu-satunya perbedaan antara bilangan asli dan bilangan adalah nol.

Ciri Bilangan Cacah

  • Set integer non-negatif
  • Set nomor alami ditambahkan ke 0
  • Angka sensus tidak selalu negative
  • Simbol numerik yang dihitung adalah “C”.

Bagaimana ?? Ini bukan diskusi tentang memahami angka-angka di atas, tetapi jika Anda masih tidak mengerti, Anda dapat melihat contoh angka-angka di bawah ini sehingga Anda dapat lebih memahami dan memahami.

Contoh Bilangan Cacah

Di bawah ini adalah contoh jumlah tipikal yang dimulai dari 0 dan selalu bertambah. {0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10,….}

Berikut adalah contoh lain untuk membuat contoh lebih jelas.

  • Misalnya bilangan cacah kurang dari 10

C = {0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9}

  • Misalnya bilangan cacah kurang dari 13

C = { 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12 }

  • Misalnya bilangan cacah kurang dari 15

C = { 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14 }

15 bilangan cacah yang pertama

C = { 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14 }

  • Misalnya bilangan cacah kuadrat

{0², 1², 2², 3², 4², 5², 6², …} = {0, 1, 4, 9, 16, 25, 36, …}

Deskripsi: Diambil dari kumpulan angka di atas dan dibulatkan ke peringkat²

  • Misalnya Bilangan cacah kelipatan 2

{2, 4, 6, 8, 10, 12, 14, 16, 18, 20, 22, 24, 26 …}

Catatan: angka ditambahkan ke nomor 2 secara berurutan dari awal.

  • Misalnya bilangan cacah genap

{0, 2, 4, 6, 8, 10, 12, 14, 16, 18, 20…}

  • Misalnya Bilangan cacah ganjil

C = { 1, 3, 5, 7, 9, 11, 13, 15, 17,19 ….. }

Mereka adalah beberapa contoh jumlah sensus yang bisa diajukan. Kemudian di akhir artikel, contoh masalah untuk pemahaman yang lebih baik disediakan.

Operasi Bilangan Cacah

Anda telah melihat pentingnya angka dan contoh angka yang melampaui operasi angka, sehingga Anda bisa mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang angka dan menjadi lebih pintar. Kurangi, bagi, gandakan, dan juga jumlah angka. Itu tertulis di bawah ini.

Baca JUga Alat Perancangan Data

1. Tugas Tambahan

Jumlah angka sensus memiliki beberapa karakteristik, termasuk yang berikut:

  • Sifat Pertukaran Contoh: x + y = y + x
  • Asosiasi (properti pengelompokan) Contoh: (x + y) + z = x + (y + z)
  • mengidentifikasi elemen (misalnya, x + 0 = 0 + x)
  • Tertutup adalah jumlah dari dua angka yang menghasilkan angka.

2. Operasi Pengurangan

Dan itu kebalikan dari minus x-y = z. Ini memiliki arti yang sama dengan y + z = x dan sesuai dengan penambahan.

3. Operasi Perkalian

Dan konsep mengalikan angka adalah proses berulang menambahkan jumlah angka yang dikalikan.

Contoh:

3×4=4+4+4

4×2=2+2+2+2

5×3=3+3+3+3+3

Dan dalam operasi multiplikasi, beberapa properti berlaku.

A X B = B X A (komutatif)

(A X B) x C = A x (B X C) (Asosiatif)

A x (B+C)= (A X B)+(A x C)= (A X B) – (A x C) (distributif)

Faktor perkalian adalah 1: A X 1 = A dan B X 1 = B

Dan jika Anda mengalikan semua angka dengan nol, hasilnya adalah nol.

4. Operasi Pembagian

Operasi pembagian dalam angka sensus adalah kebalikan dari operasi perkalian A: B = C, B: C = A, yang tidak terdefinisi dengan membagi angka sensus dengan nol, tetapi membagi nol dengan angka sensus menghasilkan nol.

Demikianlah artikel contoh bilangan cacah diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih