Proses Fotosintesis Pada Tumbuhan

Diposting pada

Proses Fotosintesis Pada Tumbuhan – Sementara itu, kami akan membagikan materi tentang proses fotosintesis, yang dalam hal pencerahan, seperti pemahaman, reaksi, formula, mekanisme dan faktor, kemudian cukup perhatikan uraian di bawah ini.

Pengertian Fotosintesis

Fotosintesis ialah proses biokimia pembentukan makanan atau energi, yaitu glukosa, yang dilakukan oleh tanaman, ganggang dan berbagai jenis bakteri, menggunakan nutrisi, karbon dioksida dan air, dan kebutuhan akan bantuan sinar matahari.

Hampir semua yang hidup tergantung pada energi yang dihasilkan oleh fotosintesis. Akibatnya, fotosintesis menjadi sangat penting bagi kehidupan di Bumi.

Fotosintesis juga dikaitkan dengan produksi sebagian besar oksigen di atmosfer bumi. Organisme yang menghasilkan energi melalui fotosintesis (fotografi berarti cahaya) disebut fototrof.

Fotosintesis adalah salah satu cara menyerap karbon karena dalam fotosintesis, karbon tidak terikat dengan gula CO2 (padat) sebagai molekul penyimpan energi. Cara lain organisme dapat menyerap karbon adalah melalui kemosintesis, yang dilakukan oleh sejumlah bakteri sulfur.

Baca Juga Biologi Dalam Bidang Pertanian

Reaksi Fotosintesis

Semua reaksi fotosintesis adalah sebagai berikut:

reaksi fotosintesis

Fotosintesis Pada Alga dan Nakteri

Alga terdiri dari alga multiseluler, seperti alga hingga alga mikroskopis yang hanya terdiri dari satu sel. Meskipun ganggang tidak memiliki struktur kompleks seperti tanaman terestrial, fotosintesis terjadi pada keduanya.

Karena ganggang memiliki berbagai jenis pigmen dalam kloroplasnya, panjang gelombang cahaya yang diserap juga berbeda dalam keanekaragamannya.

Semua ganggang menghasilkan oksigen dan sebagian besar bersifat autotrofik. Hanya sebagian kecil yang heterotrofik, artinya mereka bergantung pada bahan yang diproduksi oleh organisme lain. Salana adalah proses pengembangan tanaman lainnya.

Fotosintesis Pada Tumbuhan

Tumbuhan bersifat autotrofik. Autotroph berarti makanan dapat disintesis secara langsung. senyawa anorganik. Tumbuhan menggunakan karbon dioksida dan air untuk menghasilkan gula dan oksigen yang dibutuhkan untuk makanan.

6H2O + 6CO2 + cahaya → C6H12O6 (glukosa) + 6O2

Energi untuk menyelesaikan proses ini berasal dari fotosintesis. Pertimbangkan persamaan berikut untuk reaksi yang menghasilkan glukosa:

Glukosa dapat digunakan untuk membentuk senyawa organik lainnya, seperti selulosa, dan juga dapat digunakan sebagai bahan bakar. Proses ini terjadi melalui respirasi sel, yang terjadi pada hewan dan tumbuhan. Secara umum, reaksi yang terjadi dengan respirasi seluler adalah kebalikan dari persamaan di atas.

Ketika bernafas, gula (glukosa) dan senyawa lain bereaksi dengan oksigen untuk menghasilkan karbon dioksida, air, dan energi kimia.

Baca Juga Manfaat Biologi Di Bidang Kedokteran (Lengkap)

Proses Fotosintesis Pada Tumbuhan

Fotosintesis masih dipelajari, karena ada sejumlah langkah yang tidak dapat dijelaskan, meskipun banyak yang diketahui tentang proses vital ini. Proses fotosintesis sangat kompleks, karena mencakup semua bidang sains utama, seperti fisika, kimia, dan biologi itu sendiri.

Pada tumbuhan, organ utama tempat fotosintesis terjadi adalah daun. Namun, secara umum, semua sel dengan kloroplas memiliki potensi untuk melakukan reaksi ini. Fotosintesis terjadi pada organel ini, terutama di daerah stroma. Hasil fotosintesis (disebut fotosintesis) biasanya awalnya dikirim ke jaringan terdekat.

Kloroplas mengandung pigmen klorofil, yang berperan dalam proses fotosintesis. Kloroplas memiliki ruang berbentuk cakram yang disebut stroma. Stroma ini dibungkus dalam dua lapisan membran. Membran stroma ini disebut thylakoids, di mana ada celah antara membran yang disebut lokus.

Pada dasarnya, serangkaian reaksi fotosintesis dapat dibagi menjadi dua bagian utama: reaksi cahaya (karena membutuhkan cahaya) dan reaksi gelap (tidak memerlukan cahaya, tetapi membutuhkan karbon dioksida).

A. Pigmen

Proses fotosintesis tidak dapat terjadi di setiap sel dan hanya dalam sel yang mengandung pigmen fotosintesis. Sel tanpa pigmen fotosintesis tidak dapat melakukan proses fotosintesis.

Selama pengujian oleh Jan Inenghous dapat dilihat bahwa intensitas cahaya mempengaruhi jalannya fotosintesis pada tanaman. ini mungkin disebabkan oleh perbedaan energi yang dihasilkan oleh masing-masing spektrum cahaya.

B. Kloroplas

Kloroplas ditemukan di semua bagian tanaman yang hijau, termasuk batang dan buah yang belum menghasilkan. Dalam kloroplas, pigmen klorofil terlibat dalam proses fotosintesis.

kloroplas berbentuk seperti piringan dengan ruang yang disebut stroma, stroma yang ditutupi oleh dua lapisan membran. ini disebut membran tilakoid stroma, di mana ada ruang antara membran yang disebut lokus.

Juga di sarungnya, lamella ditumpuk untuk membentuk pelet (koleksi pelet). Granum itu sendiri terdiri dari membran tilakoid, yang merupakan tempat reaksi yang jelas, dan tilakoid, yang merupakan celah di antara membran tilakoid. Ketika pelet dipotong-potong, berbagai komponen seperti protein, klorofil a, klorofil b, humonoid dan lipid terdeteksi.

Mekanisme Fotosintesis

Proses fotosintesis, yang berlangsung dalam kloroplas, melewati dua tahap reaksi, yaitu:

  • Reaksi Terang

Terjadi ketika ada cahaya, seperti sinar matahari, selama tahap ini, klorofil dalam membran membran menyerap cahaya merah dan nila, yang panjang gelombangnya panjang dalam spektrum cahaya. Energi yang ditangkap oleh klorofil digunakan untuk menghancurkan molekul air. hidrogen dan oksigen. Reaksi fotolisis dapat ditulis dengan persamaan:

Reaksi fotolisis
  • Reaksi Gelap

Blackmane (1905) ialah seorang ahli yang membuktikan bahwa pengurangan CO2 menjadi CHO dilakukan tanpa cahaya. Karena itu, reaksi gelap juga disebut reaksi hitam atau penurunan CO. Ketika reaksi terang (Hill) dan reaksi gelap (hitam) digabungkan, reaksinya adalah sebagai berikut:

Faktor yang Mempengaruhi Proses Fotosintesis

Fotosintesis dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti faktor yang dapat secara langsung mempengaruhi, seperti kondisi lingkungan atau faktor yang tidak secara langsung mempengaruhi, seperti gangguan fungsi organ yang penting untuk fotosintesis. Proses fotosintesis sebenarnya peka terhadap kondisi lingkungan yang berbeda, keberadaan sinar matahari, suhu lingkungan, konsentrasi karbon dioksida (CO2).

Faktor-faktor lingkungan ini juga dikenal sebagai faktor pembatas dan secara langsung mempengaruhi laju fotosintesis. Faktor-faktor pembatas ini dapat menghambat pencapaian kondisi fotosintesis yang optimal, bahkan jika kondisi fotosintesis lainnya meningkat, sehingga faktor-faktor pembatas ini sangat mempengaruhi laju fotosintesis, mengendalikan laju fotosintesis yang optimal.

Selain itu, faktor-faktor seperti translokasi karbohidrat, usia daun dan ketersediaan nutrisi mempengaruhi fungsi organ penting dalam fotosintesis dan dengan demikian secara tidak langsung mempengaruhi laju fotosintesis.

Berikut adalah beberapa faktor utama yang menentukan tingkat fotosintesis:

  • Intensitas cahaya

Kecepatan maksimum fotosintesis dalam banyak cahaya.

  • Konsentrasi karbon dioksida

Semakin banyak karbon dioksida di udara, semakin banyak bahan tanaman dapat digunakan untuk fotosintesis.

  • Suhu

Enzim yang bekerja dalam fotosintesis hanya dapat bekerja pada suhu optimal. Sebagai aturan, laju fotosintesis meningkat dengan meningkatnya suhu hingga batas toleransi enzim.

  • Kadar air

Kekurangan air atau kekeringan menyebabkan nafas menutup, menghambat penyerapan karbon dioksida, mengurangi fotosintesis.

  • Kadar fotosintat (hasil fotosintesis)

Dengan penurunan laju fotosintesis, seperti karbohidrat, laju fotosintesis meningkat. Ketika tingkat fotosintesis meningkat atau bahkan mencapai kecepatan penuhnya, tingkat fotosintesis menurun.

  • Tahap pertumbuhan

Studi menunjukkan bahwa laju fotosintesis jauh lebih tinggi pada tanaman yang berkecambah daripada pada tanaman dewasa. Ini mungkin karena menanam tanaman membutuhkan lebih banyak energi dan makanan.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih