Pengertian Keterampilan Menurut Para Ahli

Diposting pada

Pengertian Keterampilan

Pengertian Keterampilan – Dalam diskusi ini ruangbimbel.co.id. Saya akan menceritakan secara rinci tentang konsep keterampilan. Dalam diskusi ini kita akan membahas definisi keterampilan berdasarkan pendapat ahli dan keterampilan apa yang dibutuhkan dalam dunia kerja modern.

Pengertian Keterampilan Menurut Para Ahli

Setiap orang memiliki keterampilan Pencipta. Beberapa orang sadar akan keterampilan yang mereka miliki, tetapi yang lain tidak menyadari keterampilan itu sendiri. Setiap spesialis memiliki visinya sendiri untuk memahami keterampilan. Berikut ini adalah pemahaman keterampilan menurut para ahli:

Baca Juga Pengertian Norma Kesusilaan dan Contohnya

Muznii Ramanto, Soemardjadi, Wikdatii Zahri (1991:2)

Keterampilan kata identik dengan keterampilan kata. Orang yang dikatakan memenuhi syarat adalah orang yang melakukan atau melakukan pekerjaan mereka dengan cepat dan benar. Namun, jika seseorang bekerja atau bekerja dengan cepat, tetapi hasilnya tidak cocok atau salah, maka ini bukanlah orang yang dipanggil dengan terampil. Dan sebaliknya, jika seseorang melakukan pekerjaannya dengan benar, tetapi melakukannya dengan lambat, tidak dapat dikatakan bahwa ia memiliki pengalaman.

  • Gordon (1994)

Keterampilan adalah kemampuan untuk melakukan pekerjaan dengan lebih mudah dan akurat. Pendapat tentang keterampilan ini lebih fokus pada tindakan psikomotorik.

  • Dunette (1976)

Keterampilan adalah pengetahuan yang diperoleh dan diperoleh sebagai hasil dari latihan atau pelatihan, serta pengalaman dalam melakukan berbagai tugas.

  • Nadler (1986)

Keterampilan harus dilakukan melalui latihan sebagai pengembangan aktivitas.

  • Robbins (2000)

Keahlian dibagi menjadi 4 kategori sebagai berikut:

  1. Pengetahuan dasar keaksaraan: ini adalah keterampilan dasar yang dimiliki setiap orang, seperti menulis, membaca, mendengarkan, dan berhitung.
  2. Keterampilan teknis: ini adalah keterampilan yang diperoleh selama pelatihan dalam spesialisasi teknis, seperti penggunaan komputer, memperbaiki ponsel, dll.
  3. Keterampilan interpersonal: pengalaman setiap orang dalam berkomunikasi antara orang lain, misalnya dalam mengekspresikan pendapat dan kerja tim.
  4. Pemecahan masalah: T. E. Pengalaman dalam memecahkan masalah menggunakan logika.

Berdasarkan beberapa pendapat ahli yang diberikan di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa keterampilan adalah suatu bentuk keterampilan yang menggunakan pikiran dan tindakan untuk mencapai atau melakukan sesuatu secara efisien dan efektif.

Selain itu, keterampilan setiap orang harus diasah dan dikembangkan melalui program pelatihan atau kepemimpinan. Pelatihan, dll. Juga harus didukung oleh keterampilan dasar yang sudah dimiliki seseorang.

Keterampilan dasar ini dapat memberikan sesuatu yang lebih berguna dan saling melengkapi untuk diri sendiri atau orang lain dalam kombinasi dengan bimbingan atau pelatihan.

Secara umum, keterampilan adalah kemampuan untuk menggunakan alasan, ide, dan kreativitas dalam melakukan, menciptakan, atau mengubah sesuatu untuk membuatnya lebih bermakna, sehingga dapat menciptakan nilai tambahan sebagai hasil dari pekerjaan yang dilakukan.

Keterampilan juga dapat diartikan sebagai keterampilan dan keterampilan yang diperoleh melalui upaya sistematis dan berkelanjutan dengan cara yang lancar dan adaptif ketika melakukan tindakan atau fungsi kompleks yang mencakup gagasan atau keterampilan kognitif, pertanyaan atau keterampilan teknis, serta orang, orang, atau keterampilan interpersonal.

Keterampilan yang dibutuhkan saat ini di dunia kerja

Semakin banyak lulusan baru mengisi pasar tenaga kerja, perusahaan sering mencari karyawan potensial dengan keterampilan dan pengalaman yang baik. Bergantung pada sektor yang dipilih dalam karier dan profesi, keterampilan, kemampuan, dan pengetahuan tertentu diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan. Namun secara keseluruhan, beberapa keterampilan dibutuhkan di dunia kerja akhir-akhir ini.

  • Kesadaran komersial di mana ada naluri atau jiwa bisnis.
  • Komunikasi baik secara lisan maupun tulisan.
  • Mampu bekerja di tim salam.
  • Negosiasi dan kepercayaan yang dapat mewujudkan misi perusahaan menggunakan metode negosiasi yang meyakinkan dan meyakinkan.
  • Pemecahan masalah: Anda harus menunjukkan kemampuan Anda untuk menerapkan pendekatan logis dan analitis untuk penyelesaian masalah dan penyelesaian masalah.
  • Kepemimpinan, secara tidak langsung, ketika Anda berada di posisi tinggi, Anda harus menunjukkan bahwa Anda dapat memotivasi tim Anda.
  • Organisasi yang memiliki kemampuan untuk memprioritaskan, bekerja secara efisien dan efektif, serta mengatur waktu Anda dengan baik.
  • Motivasi dan ketekunan dalam dunia kerja penuh dengan banyak masalah, dan tentu saja Anda harus menunjukkan kepada pemimpin Anda bahwa Anda adalah orang yang akan menemukan jalan keluar ketika situasi mendesak.
  • Kemampuan untuk bekerja di bawah tekanan, yang berarti tetap tenang dalam menghadapi krisis.
  • Percaya, Anda harus percaya diri, tetapi tidak sombong. Dan Anda juga harus memiliki keyakinan pada kolega dan perusahaan Anda.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih