Apa Itu Basis Data : Pengertian, Objektif, Penerapan

Diposting pada

Pengertian Basis Data – Hai sobat ruangbimbel.co.id. di artikel sebelumnya kita sudah membahas artikel mengenai Sistem Basis Data : Komponen, Struktur, Bahasanya. maka kali ini kita bakal membahas artikel mengenai Pengertian Basis Data. Nah langsung aja yuk simak artikel ini beserta ulasan lengkapnya dibawah ini.

Pengertian Basis Data

Pengertian Basis Data

Basis data berikut berisi 2 kata, yang merupakan dasar untuk informasi. Basis data kemudian dapat diartikan sebagai kantor pusat atau gudang, tempat bersarang / tempat berkumpul, dan data merupakan representasi fakta dalam kenyataan, seperti orang (karyawan, siswa, pelanggan, pelanggan), barang, hewan dan peristiwa.

Ide, sistem dll. Dimanifestasikan dalam bentuk angka, huruf, simbol, teks, gambar, suara atau kombinasinya.

Jadi, sebagai satu kata, database itu sendiri dapat didefinisikan dalam skenario berikut:

  1. Kumpulan kumpulan data yang dikumpulkan dengan cara yang dapat dengan cepat dan mudah digunakan kembali di masa depan.
  2. Mengumpulkan data agregat yang disimpan bersama dengan data redundan (redundan) untuk memenuhi kebutuhan yang berbeda.
  3. Kumpulan file / tabel / arsip terkait yang disimpan di media elektronik. Mulai hari ini, tabel istilah akan digunakan dalam buku ini sebagai komponen kunci dalam membuat database.

Selain itu, basis data dan format file memiliki tema yang sama dengan arahan utama. Prinsip panduan adalah database atau regulator. Tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan informasi dan data dengan cepat dan mudah. Perbedaannya adalah hanya media yang masuk akal. Dengan demikian, sistem file menggunakan papan logam atau kayu sebagai mediator, dan kemudian database untuk media elektronik seperti disk drive dapat digunakan.

Operasi Dasar Basis Data

Pengertian Basis Data – Basis data dibuat pada disk dan juga dapat dihapus. Dengan demikian, kita dapat menyimpan banyak (lebih dari satu) database pada disk. Kami dapat memiliki satu atau lebih tabel dalam database. Data dalam tabel ini sebenarnya disimpan. Namun, database sering dimaksudkan untuk mewakili dunia spesifik dari database. Misalnya, ia memiliki database karyawan, data akademik lama, database, dan banyak lagi. Kita dapat memiliki tabel siswa, tabel kursus, tabel kuliah, tabel, tabel kehadiran, tabel nilai dan banyak lagi, berada di database pendidikan.

Berikut ini adalah tindakan utama yang dapat kami ambil terkait database ialah :

  • Membuat database baru yang mirip dengan membuat kabinet file baru.
  • Menghapus basis data yang sama dan menghancurkan baki file (dan isinya, jika ada)
  • Membuat tabel baru di repositori, seperti menambahkan folder penyimpanan baru ke kabinet file yang ada.
  • Menghapus tabel dari basis data (tabel jarak jauh), seperti menghancurkan folder arsip lama di kabinet file.
  • Menambah / menambah data baru ke tabel basis data (penyisipan), yang dikaitkan dengan menambahkan file halaman ke folder direktori.
  • Ekstrak data dari tabel yang sama (permintaan) yang disimpan pada halaman pencarian di folder sumber daya.
  • Untuk mengubah data tabel (pembaruan), yang benar untuk meningkatkan konten catatan dalam folder arsip
  • Menghapus data tabel (penghapusan) yang terkait dengan menghapus halaman disimpan dalam folder direktori.

Dengan demikian, tugas yang berhubungan dengan objek (data dan tabel) adalah tugas pertama yang harus dilakukan secara bersamaan dan terus menerus.

Objektif Basis Data

Telah disebutkan di awal bahwa tujuan awal dan utama dalam pengelolaan data dalam sebuah basis data adalah agar kita dapat memperoleh menemukan kembali data (yang kita cari) dengan mudah dan cepat. Oleh karena itu, pemanfaatan basis data untuk pengelolaan data, juga memiliki tujuan-tujuan lain.

Secara lebih lengkap, pemanfaatan basis data dilakukan untuk memenuhi sejumlah tujuan (obektif) sepeti berikut ini :

1..Kecepatan dan Kemudahan (speed)

Penggunaan pertama basis data adalah bahwa kita dapat menyimpan, mengubah atau mengurangi data atau menampilkan informasi yang cepat dan mudah disimpan Atau komputer elektronik.

2. Efisien ruang penyimpanan

Karena hubungan yang erat antara potongan-potongan dalam database, pengulangan data biasanya dimungkinkan.

3. Keakuratan (Accuracy)

Gunakan enkripsi data atau korelasi dalam batasan / batasan pada tipe data, tipe data, akurasi, dan banyak lagi.

4. Ketersediaan (Availability)

Pertumbuhan data (baik jumlah maupun tipe) akan membutuhkan peningkatan memori yang signifikan dari waktu ke waktu. Bahkan jika kita tidak selalu membutuhkan semua data, data transaksi, data historis yang telah kedaluwarsa.

5. Kelengkapan (Completeness)

Data absolut tidak lengkap atau rasio yang kami jalankan di basis data (kebutuhan dan waktu pengguna). Seorang pengguna telah melakukan ini dengan data yang sudah dewasa, tetapi pengguna harus mengundurkan diri karena tidak memiliki pendapat yang sama.

6. Keamanan (security)

Bahkan, ada beberapa sistem manajemen basis data (aplikasi) yang tidak menggunakan aspek keamanan untuk mengakses data mereka. Namun, untuk sistem yang besar dan serius, aspek keamanan juga dapat diterapkan secara ketat.

7. Kebersamaan Pemakaian (Sharability)

Pengguna basis data sering tidak terbatas pada satu pengguna, semuanya dalam satu tempat atau melalui satu sistem / aplikasi. Misalnya, data karyawan dalam database ketenagakerjaan dapat diakses oleh banyak orang, dari banyak departemen perusahaan, atau oleh banyak sistem (sistem penggajian, sistem akuntansi, sistem penyimpanan, dll.

Penerapan Basis Data

Hampir semua area penggunaan komputer organisasi / perusahaan selalu sejalan dengan data. Sistem komputer dalam suatu organisasi / bisnis sering digunakan untuk mengelola pengelolaan sistem informasi, yang begitu lazim saat ini, untuk meningkatkan efisiensi, kesuksesan, keakuratan, dan kecepatan organisasi / bisnis.

Secara khusus, bidang informasi yang paling umum menggunakan efisiensi, asuransi dan kecepatan adalah:

  • Kepegawaian,

Untuk berbagai perusahaan yang memiliki banyak pegawai.

  • Pergudangan (inventory)

Untuk perusahaan manufaktur (pabrikan), grosir, apotik, dan lain-lain.

  • Akuntansi

Untuk berbagai perusahaan

  • Reservasi

Untuk hotel, pesawat, kereta api, dan lain-lain.

  • Layanan Pelanggan (custoer care)

Perusahaan yang berurusan dengan banyak klien (bank), konsultan dan lainnya.

Cara rata-rata bagi organisasi / perusahaan untuk menggunakan basis data (sebagai bagian dari sistem manajemen informasi) dapat ialah :

  • Perbankan

Manajemen pelanggan, manajemen data, akuntansi, manajemen akun, informasi pelanggan / pelanggan, dan banyak lagi.

  • Asuransi

Anda mengelola informasi pelanggan, memperbarui informasi hadiah, mengelola pesan asuransi, dan lainnya

  • Rumah Sakit

Obat-obatan untuk perawatan pasien menetapkan riwayat kesehatan, dan tidak menetapkan biaya untuk merawat yang lain.

  • produsen Barang

Mengelola data (inventaris) di dalam dan di luar produk.

  • industri Manufaktur

membantu memesan barang, mengelola data karyawan, dan lainnya.

  • Pendidikan/sekolah

Manajemen data siswa, penjadwalan, dan layanan lainnya.

  • Telekomunikasi

Tugas data administrasi kabel, manajemen data pelanggan, manajemen intervensi, dan banyak lagi.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih