Desain Sistem

Diposting pada

Desain Sistem – Hai sobat ruangbimbel.co.id. diartikel sebelumnya kita sudah membahas artikel mengenai Arsitektur Client/Server. maka kali ini kita bakal membahas artikel mengenai Desain Sistem. Nah langsung aja yuuk simak artikel ini beserta ulasan lengkapnya dibawah ini.

Desain system di bagi menjadi dua sub tahapan, yakni perancangan konseptual dan perancangan fisik. Keduanya memiliki sejumlah aktivitas sebagaimana diperlihatkan pada gambar berikut :

Tujuan akhir fase ini adalah membuat desain yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam analisis sistem. Hasil akhirnya adalah spesifikasi desain yang sangat terperinci yang mudah diimplementasikan selama pemrograman.

Perancangan Konseptual

Desain konseptual sering disebut sebagai desain logis. Dalam desain ini, kebutuhan pengguna dan solusi masalah yang diidentifikasi selama analisis sistem harus diimplementasikan. Tiga langkah penting diambil dalam desain. Evaluasi desain alternatif, pembuatan spesifikasi desain dan pembuatan laporan desain sistem konseptual.

Baca Juga Arsitektur Client Server

Peringkat alternatif desain digunakan untuk menentukan alternatif desain yang dapat digunakan dalam sistem. Sebagai contoh:

  • Perusahaan ingin menggunakan pesanan atau EDI.
  • Arsitektur teknologi informasi yang digunakan secara terpusat atau terdistribusi.
  • Data dimasukkan menggunakan keyboard, pemindai barcode atau keduanya.

Evaluasi yang dilakukan meliputi yang berikut (Rommey, Steinbart dan Cushing, 1997):

  1. Bagaimana alternatif ini memenuhi tujuan sistem dan organisasi dengan baik?
  2. Bagaimana alternatif ini memenuhi kebutuhan pengguna?
  3. Apakah alternatif tersebut layak secara ekonomi?
  4. Apa kelebihan dan kekurangan semua orang

Tabel memperlihatkan contoh pertimbangan – pertimbangan rancangan dan beserta alternative – alternative masing – masing.

Tabel : Beberapa bahan pertimbangan evaluasi alternative rancangan

Pertimbangan Rancangan Alternatif Rancangan
Topologi Jaringan Bus, bintang, cicin dan lain – lain
Saluran jaringan Jalur telepon, kabel koaksial, serat optic, mikrogelombang, atau satelit.
Jaringan  komunikasi Sentralisasi, desentralisasi.
Media penyimpanan data Tape, floppy disk, hard disk, atau cetakan.
Operasi Ditangani sendiri atau outsourcing
Frekuensi keluaran Seketika, harian, mingguan, dsb
Komputer Mainframe, minicomputer
Pemrosesan transaksi Batch atau aonline.

Setelah suatu alternatif telah dipilih, tim proyek mulai membuat spesifikasi desain. Spesifikasi desain ini meliputi:

  • masalah

Desain laporan mencakup frekuensi laporan (harian, mingguan, dll.), Konten laporan, formulir laporan, dan laporan yang hanya ditampilkan di layar atau perlu dicetak.

  • Penyimpanan data

Dalam hal ini, semua data yang diperlukan untuk menghasilkan laporan dirinci, termasuk ukuran data (misalnya, nama item adalah 25 karakter atau kurang) dan lokasinya di dalam file.

  • input

Desain ini berisi semua data yang harus dimasukkan ke dalam sistem

  • Prosedur pemrosesan dan operasi

Draf ini menjelaskan bagaimana input data diproses dan disimpan untuk menghasilkan laporan.

Langkah selanjutnya adalah membuat laporan desain untuk sistem. Berdasarkan laporan ini. Desain sistem dibuat secara fisik.

Desain Fisik

Dalam desain fisik, desain konseptual diterjemahkan ke dalam bentuk fisik sehingga spesifikasi lengkap dari modul sistem dan modul antarmuka serta desain database fisik dibuat.

Berikut adalah hasil akhir setelah perancangan fisik berakhir:

  • Draft output dalam bentuk laporan dan desain dokumen.
  • Desain input dalam bentuk desain layar untuk entri data.
  • Desain antarmuka, pengguna dan sistem dalam bentuk desain interaksi antara pengguna dan sistem (menu, simbol, dll.)
  • Desain platform dalam bentuk desain yang menentukan perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan.
  • Desain basis data dalam bentuk desain file dalam basis data, termasuk menentukan kapasitas masing-masing.
  • Desain modul dalam bentuk modul atau program yang dilengkapi dengan algoritma (cara kerja modul atau program).
  • Desain kontrol dalam bentuk desain kontrol yang digunakan dalam sistem (termasuk validasi, otoritas, dan verifikasi).
  • Dokumentasi, dalam bentuk dokumentasi, sehingga tingkat untuk pengujian sistem.
  • Rencana konversi dalam bentuk rencana untuk menerapkan sistem baru ke sistem lama.

Implementasi Sistem

Banyak kegiatan dilakukan dalam fase ini. Kegiatan-kegiatan ini meliputi:

  • Pemrograman dan pengujian
  • Instalasi perangkat keras dan perangkat lunak
  • Pelatihan pengguna
  • Dokumentasi Stellellen
  • konversi

Beberapa kegiatan di atas adalah kegiatan yang membutuhkan diskusi lebih lanjut, pemrograman, pengujian, dan dokumentasi.

Pemrograman dan pengujian. Berdasarkan desain fisik, pemrograman dimulai dengan pemrograman. Pemrograman adalah pembuatan program atau setara instruksi yang mengontrol komputer untuk beroperasi dengan maksud dari setiap instruksi. Setiap program diuji secara individual untuk memastikan bahwa itu bebas dari kesalahan.

Pengujian seperti ini disebut pengujian unit. Ketika kesalahan terjadi, pengguna mencoba menemukan penyebabnya, dan proses menemukan kesalahan itu disebut debugging.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. semoga artikel diatas bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih