Alat Musik Tradisional Dari Papua Barat

Diposting pada

Alat Musik Papua Barat – Untuk mendengar, tentu saja, pikiran Anda akan datang, itu adalah gunung itu. Namun, selain memiliki banyak sumber daya alam, Papua juga memiliki kekayaan budaya dan seni yang masih bisa Anda lihat.

Ada banyak budaya dan seni yang dimiliki Papua yang dikenal luas oleh negara-negara asing oleh masyarakat umum. Anda tentu tidak asing dengan tarian dan adat istiadat orang Papua.

Mengenai Alat Musik Tradisional Dari Papua Barat

Tarian dan adat istiadat Papua biasanya disertai dengan karya-karya musik dari alat musik tradisional. Ada banyak alat musik Papua yang digunakan untuk berbagi berbagai upacara tradisional.

Baca Juga Alat Musik Tradisional Maluku Utara

Karena masyarakat Papua sangat melindungi warisan leluhur mereka, tidak mengherankan bahwa berbagai jenis alat musik Papua masih ada dan masih dilestarikan. Apa itu Alat Papua? Anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan mengikuti penjelasan di bawah ini.

Yi

Alat Musik Papua Yi
Alat Musik Papua Yi via dictio.id

Di beberapa daerah Yi lebih dikenal sebagai seruling. Namun, bentuk seruling yang dimiliki masyarakat Papua berbeda dengan seruling di wilayah lain. Yi digunakan oleh orang-orang Papua sebagai berbagai tarian daerah yang menyertainya. Tidak hanya itu, Yi juga digunakan untuk mengumpulkan penduduk.

Dari Papua Barat alat musik ini memiliki nama yang sederhana. Namun, suara yang dihasilkan cukup unik. Bentuk unik Yi ini sangat mudah dikenali. Di mana, Yi penuh warna coklat gelap. Meskipun orang Papua masih menggunakan alat musik tradisional ini, sulit untuk menemukan biola.

Triton

Alat Musik Papua Triton
Alat Musik Papua Triton via pojoknasional.com

Alat musik Papua kedua adalah Triton. Triton adalah alat musik yang terbuat dari kerang. Nama instrumen berasal dari nama pulau, yang dikatakan sebagai keindahan alam yang jauh lebih indah daripada Raja Ampat.

Alat musik blasted jelas tidak dilakukan seperti pada beberapa alat musik lainnya. Namun, Anda dapat dengan mudah menemukan Triton di beberapa pantai seperti Kepulauan Raja Ampat, Wondama, Nabire, Waropen, Yapen, dan Biak.

Instrumen tersebut adalah alat musik tradisional yang berasal dari Papua Barat. Sebelumnya Triton digunakan sebagai alat komunikasi dan untuk meminta bantuan. Namun, Triton saat ini hanya digunakan untuk bersenang-senang.

Tifa

Alat Musik Tifa
Alat Musik Tifa via dreamstime.com

Tentu saja, Anda sudah tahu alat yang satu ini, kan? Ya, Tifa adalah alat musik dari Papua yang dikenal masyarakat luas. Instrumen dimainkan. Tifa adalah alat musik tradisional yang memiliki bentuk hampir seperti drum. Padahal, teknik memainkan instrumen hampir sama.

Alat musik Papua ini terbuat dari sepotong kayu dengan lubang di dalamnya. Kemudian, satu sisi TIFA ditutup dengan kulit rusa, yang dikeringkan. Inilah yang membuat suara indah.

Baca Juga Alat Musik Tradisional Khas Maluku

Namun, tidak semua Tifa dibuat menggunakan kulit rusa. Ada juga yang menggunakan kulit binatang lain di satu sisi alat musik Tifa. Berbagai jenis Tifa dapat ditemukan, yaitu Tifa Bas, Tifa Jekir Potong, Tifa Trim, Tifa Dasar dan Tifa Jekir.

Orang Papua menggunakan alat musik tradisional ini sebagai pengiring lagu ketika menari disertai dengan api unggun atau lainnya. Namun, pada zaman kuno mereka digunakan untuk perang Tifa.

Pikon/Pikonane/Harpa Yahudi

Alat musik tradisional Papua berikutnya adalah Pikon. Ficon ini berasal dari Pikonane, yang dalam bahasa Bali berarti suara. Saat ini, Picon lebih sering dimainkan oleh satu suku pedalaman, Dan. Dalam kehidupannya sehari-hari, pria bermain picon.

Meskipun Picon secara luas disebut sebagai alat musik, suara Picon umumnya tidak menyerupai alat musik. Di mana, suara yang dihasilkan oleh Pikon cukup mengganggu (tidak pantas) jika Anda terbiasa mendengarnya.

Piknik biasanya digunakan selama liburan. Tidak hanya itu, banyak juga yang memainkan alat musik ini setelah berburu atau kelelahan seharian. Pria itu akan memainkan Picon di Hapai (rumah tradisional Papua yang terbuat dari kerucut dan terbuat dari jerami atau kayu). Mereka akan datang bersama dan memainkan instrumen bersama.

Paar dan Kee

Dapat dikatakan bahwa Paar dan Ke mirip dalam huruf dan segel. Padang rumput itu sendiri terbuat dari labu, dan itu terbuat dari tulang-tulang burung kasovar.

Ada sesuatu yang unik tentang instrumen di mana Parry dan Kay biasanya digunakan untuk menutupi alat kelamin pria. Namun demikian. Alat ini juga digunakan di beberapa pesta tradisional untuk mempercantik acara.

Orang yang menggunakan Pars dan Kay menari dan memelintir sehingga kedua benda saling bersentuhan dan menciptakan suara dan ritme yang indah. Alat musik tradisional berasal dari suku Waris di Kabupaten Keisom.

Demikianlah artikel diatas dari ruangbimbel.co.id. smeoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Terima kasih